Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Piala Dunia Qatar Di Mata Orang Eropa Dan Barat

Piala Dunia Qatar Di Mata Orang Eropa Dan Barat

Piala Dunia Qatar 2022 di mata Orientalisme Barat

“Sejak pergantian abad ke-18 setidaknya hingga saat ini, reaksi Barat terhadap Islam di dominasi oleh pemikiran garis keras, radikal, simplistis yang dapat terus di sebut pemikiran orientalis. sama, dan bagian terbesar yang "berbeda" disebut Timur, dan bagian lainnya, juga disebut "dunia kita", di sebut Barat.

Kedua pembagian ini muncul ketika masyarakat atau peradaban tertentu menganggap masyarakat atau peradaban lain berbeda dari yang pertama, tetapi menarik untuk di catat bahwa bahkan ketika Timur selalu di anggap secara konsisten satu bagian dunia lebih rendah dari yang lain, dan pada saat yang sama waktu itu selalu di berkahi dengan potensi dan kekuatan destruktif yang lebih besar dan lebih besar daripada yang di miliki Barat” (“The Covering of Islam,” Edward Said).

Ban kapten kontroversial

Kapten Inggris, Belanda, Belgia, Denmark, Prancis, Jerman, Swiss dan Wales berencana mengenakan ban kapten khusus di Piala Dunia di Qatar, sebagai bagian dari kampanye "OneLove" melawan diskriminasi, untuk melindungi fans Eropa dari kemarahan fans yang menolak pendekatan ini.

Jadi tim yang di sebutkan di atas memutuskan bahwa pemimpin mereka harus mengenakan lencana ini, yang menempatkan manajemen organisasi Qatar dalam di lema diplomatik.

Isu miring pekerja migran di Qatar 

Baru baru ini, pernyataan dari Asosiasi Sepak Bola Inggris mengkritik kebijakan Qatar terhadap para pekerja yang berpartisipasi dalam persiapan Piala Dunia, dan menuntut agar Qatar membayar kompensasi dan upah kembali, selain menekankan kebanggaan dan dukungannya terhadap kampanye "OneLove".

Kampanye Belanda bergema dengan tim tim Eropa yang ingin menerapkannya, dan kapten Inggris Harry Kane baru-baru ini mengatakan: "Sebagai kapten, kita semua mungkin saling berhadapan di lapangan, tetapi kita berdiri bersama melawan segala bentuk diskriminasi."

Tuduhan dunia Barat

Tuduhan terhadap Qatar terkait isu homoseksualitas dan benderanya, atau hak pekerja migran, bukanlah yang pertama, karena rantai distorsi terus berlanjut sejak Qatar memperoleh hak tuan rumah Piala Dunia 2022 lebih dari 12 tahun lalu.

Para pemain sepak bola Eropa yang tidak henti-hentinya mengeluarkan pernyataan silih berganti, meremehkan Qatar dan organisasinya, bahkan sebelum turnamen di mainkan, berada di bawah pengaruh liputan media Barat atas peristiwa tersebut, yang memberikan contoh berulang dalam pandangan oriental. dari semua yang dapat di lakukan oleh umat Islam atau orang Arab dalam acara apa pun, bahkan dalam olahraga.

Ketidaksukaan barat dengan Islam

Semua ini tidak lain adalah perpanjangan dari kecenderungan Barat untuk menolak pandangan dan pengalaman Timur, khususnya Islam, dengan arogansi dan kemunafikan yang mereproduksi pola privilese dan dominasi neo-kolonial.

Sejak hari Qatar diberi kesempatan untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia Pria FIFA pada tahun 2022, liputan antiIslam dan antiQatar telah menyebar di media Barat, dengan wacana media Barat sangat berfokus pada menyoroti masalah hak asasi manusia, undang-undang imigrasi, iklim, tuduhan suap, Dengan mengaburkan potensi keberhasilan negara Muslim pertama yang menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA.

Media barat konsisten memfitnah negara Islam

Misalnya, sebuah laporan jaringan olahraga paling populer saat ini di media sosial, Bleacher Report, berjudul “6 Alasan untuk Jauhkan Piala Dunia dari Qatar,” membahas kekhawatiran tentang panas terik di negara Teluk kecil, di mana pembicaraan tentang panas dan gurun di lihat dari perspektif pandangan orientalis.

Ke Timur pada masa penjajahan, dan pandangan itu di susul dengan kritik tentang bagaimana peristiwa itu menimbulkan “kekacauan” bagi kejuaraan Eropa, karena datang pada musim dan bukan waktu istirahat seperti biasanya.

Sementara itu, analis media olahraga lainnya mempertanyakan mengapa negara Arab (berpenduduk sekitar 2,8 juta) dengan sedikit sejarah sepak bola bisa menjadi negara tuan rumah, ketika laporan semacam itu meragukan keabsahan penyelenggaraan acara olahraga besar di negara Muslim.

Pra-homofobia

Tuduhan terhadap Qatar terkait isu homoseksualitas dan benderanya, atau hak pekerja migran, bukanlah yang pertama, karena rantai distorsi terus berlanjut sejak Qatar memperoleh hak tuan rumah Piala Dunia 2022 lebih dari 12 tahun lalu.

Sebagian besar narasi Barat seputar Piala Dunia di Qatar di dasarkan pada asumsi bahwa acara tersebut di berikan secara tidak benar kepada Qatar karena suap, jadi bagaimana mungkin negara kecil ini dengan budaya sepak bolanya yang buruk, sedikit infrastruktur yang ada, dan iklim yang sangat tidak menguntungkan dapat menang?

Media barat tidak berimbang dalam berita

Laporan Garcia, pada tahun 2012, sangat populer berdasarkan tuduhan ini, meskipun tidak mengandung bukti penyuapan ilegal yang dapat diverifikasi oleh Qatar kepada FIFA, tetapi pada tahun 2020 investigasi Departemen Kehakiman AS mencapai puncaknya dengan menghukum 3 pejabat senior FIFA, dengan tuduhan menerima Suap terkait dengan penawaran Qatar.

Tetapi untuk menempatkan hal hal dalam konteks yang lebih luas dari itu, tidak seheboh yang di buktikan bahwa Olimpiade Musim Dingin 2002 di Salt Lake City di Amerika Serikat di selenggarakan setelah suap di bayarkan untuk tujuan ini, dan tuduhan yang sama terhadap Baik Jepang maupun Jerman membayar suap untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan Piala Dunia.

Ini bukan pembenaran untuk suap, tetapi Qatar belum melakukan lebih dari negara negara kosmopolitan Barat dan Utara di bidang ini, jadi sementara kekhawatiran serius bahwa suap telah berperan dalam sepak bola dan pemberian Piala Dunia ke Qatar tidak boleh diabaikan, kita juga tidak boleh memperlakukan ini atas dasar Ini semacam skandal bagi negara-negara "non-Barat" yang sangat korup.

Indikator membuktikan bahwa Qatar bukanlah negara yang sangat korup. Ketika Qatar memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia pada tahun 2010, itu berada di peringkat Indeks Persepsi Korupsi Transparency International 19 dari 178 negara sebagai negara yang paling tidak korup, sementara Jerman di peringkat 15, Jepang 17 dan Amerika Serikat 22. Tingkat korupsi , kemudian, sebanding dengan tingkat korupsi di negara negara Barat, dan tidak ada yang lebih menarik tentang Qatar selain menjadi negara Arab timur.

Wacana media dan masalah imigran

Banyak sarjana berpendapat bahwa wacana media seputar olahraga tidak hanya tentang olahraga, tetapi juga terjalin dalam berbagai kekuatan sosial dan sejarah.

Negara negara Eropa Barat secara historis mendominasi media dan budaya olahraga global. Inggris secara sistematis menghilangkan olahraga tradisional dan pribumi di anak benua India untuk meningkatkan olahraga mereka sendiri.

Media Barat dan wacana akademik menyebarkan pemahaman budaya olahraga yang bias, antiIslam, dan anti olahraga di dunia Muslim, di mana akhirnya, mengingat lensa Islamofobia yang lebih luas yang lazim di media Barat, kita dapat membaca liputan yang menyimpang dari tahun 2022.

Mempertimbangkan konsepsi Edward Said tentang Orientalisme sebagai "perangkat intelektual" yang di gunakan untuk meminggirkan Timur dapat membantu kita mengurai prasangka yang berakar pada Islamofobia, yang telah merasuki banyak wacana populer Barat tentang Piala Dunia dan dunia Muslim yang lebih luas.

3 unsur yang di beritakan media barat

Pemberitaan media orientalis terhadap Islam secara umum di dasarkan pada 3 unsur simbiosis, yang pertama adalah bias akademik Barat terhadap pemanenan dan pengajaran ilmu pengetahuan tentang dunia Islam melalui lensa Eurosentris, unsur kedua tentang Orientalisme sebagai sarana berpikir di Barat.

Wacana dan di media populer, dan elemen ketiga dalam fakta bahwa Orientalisme adalah metode terpusat untuk mengendalikan, menata ulang, dan mempertahankan kekuasaan kolonial di Timur.

Melihat Orientalisme sebagai perangkat intelektual Eurosentris membantu menjelaskan kecenderungan analis media olahraga Barat untuk percaya bahwa dunia Barat memiliki hak nyata untuk mengontrol dan mengatur acara dan struktur olahraga, selama ia berpartisipasi di dalamnya.

Sebaliknya, dunia Islam dan Arab di gambarkan tidak teratur dan memusuhi manusia, oleh analis media sendiri.

Fitnah barat terkait pekerja migran di Qatar

Misalnya, kepercayaan diam diam terhadap liputan Piala Dunia Qatar oleh banyak pakar media olahraga berasal dari penargetan kemampuan negara Arab untuk menggelar acara besar, daripada membahas bagaimana Qatar dapat memperbaiki kebijakannya untuk menjadikan acara tersebut lebih inklusif.

Pemerintah Qatar telah mencoba untuk melawan gelombang Orientalisme saat ini, menunjukkan tanda tanda keterbukaan tentang isu isu hak asasi manusia saat ini dan mendiskusikan bagaimana rencananya untuk menyelesaikannya dalam konteks budaya.

Hal ini terbukti ketika banyak pembicaraan tentang pekerja migran yang berpartisipasi dalam pembangunan infrastruktur besar dan raksasa untuk persiapan Piala Dunia di Qatar, dan banyak pelanggaran yang terjadi terkait mereka, dan laporan yang di terbitkan oleh " Guardian” mengatakan bahwa ada 6.500 pekerja yang meninggal karena kondisi yang sulit, di mana mereka di tempatkan selama bekerja.

Laporan ini menimbulkan banyak kontroversi dan diskusi tentang represi yang seharusnya dialami pekerja di Qatar, yang mendorong Human Rights Watch untuk campur tangan dan menekan pemerintah Qatar untuk menyelidiki masalah ini, dan yang tidak diliput lagi oleh media adalah tanggapan pemerintah Qatar terhadap klaim organisasi hak asasi manusia.

Pemerintah Qatar telah secara resmi mengakui kondisi para pekerja migran yang memprihatinkan dan berjanji akan mengambil langkah langkah untuk memperbaiki kehidupan mereka. upah” di Kementerian Tenaga Kerja, Komite Penyelesaian Perselisihan Perburuhan, Dana Dukungan dan Asuransi Pekerja (Dana Dukungan Pekerja), dan “sistem pembayaran universal” SC. SC juga mendesak para kontraktornya untuk membeli asuransi jiwa kelompok bagi karyawan mereka.

Media menggiring ada pelanggaran HAM di Qatar

Alih alih perubahan ini menggambarkan bagaimana acara olahraga internasional yang besar, seperti Piala Dunia, dapat memiliki dampak sosial dan politik pada masyarakat konservatif, dan dengan demikian bukannya menyerukan agar negara negara Muslim di larang menjadi tuan rumah bersama acara acara besar, mungkin ada menjadi manfaat dalam mendorong budaya olahraga di dunia Islam.

Peristiwa itu di gambarkan bagaimana negara negara Islam dan Arab memusuhi hak asasi manusia dan tidak menghormatinya, dan bagaimana mereka akan selalu gagal menyelenggarakan acara-acara besar.

Selain itu, wacana sepihak di media Barat tentang Qatar menimbulkan ancaman bagi budaya olahraga yang muncul di kalangan wanita Muslim di wilayah tersebut, dan secara umum penggambaran Qatar saat ini dalam pers olahraga populer menggambarkan adanya bias antiIslam di media Barat dan secara luas di industri olahraga. .

Pemerintah Qatar telah mencoba untuk menghadapi gelombang Orientalisme saat ini, menunjukkan tanda tanda terbuka tentang isu isu hak asasi manusia saat ini, dan mendiskusikan bagaimana rencana penyelesaiannya dalam konteks budaya, tetapi berusaha menyembunyikan data dan informasi karena takut dituntut oleh Media Barat dan organisasi olahraga, seperti FIFA, dapat memperburuk retorika orientalis.

Musuh homoseksualitas, musuh peradaban

Kita tidak akan bertanya dengan ketidaksetujuan, seolah-olah kita tidak tahu mengapa masalah gay sangat berarti bagi masyarakat kapitalis Barat, tetapi kita akan bertanya tanya mengapa semua serangan terhadap Qatar ini? Apa yang sebenarnya telah Anda lakukan tentang gay?

Qatar tidak melakukan apa pun selain mencegah pengibaran bendera gay di stadionnya, dan membenarkan keputusan ini bukan karena penolakannya terhadap mereka sebagai kelompok, tetapi untuk melestarikan hidup mereka dari lingkungan yang menolak ideologi tempat mereka berada, hadir sebagai tamu dan bukan pemilik tanah.

Mengapa semua kontroversi tentang perjuangan identitas ini salah tempat? Piala Dunia adalah kesempatan untuk menunjukkan afiliasi dan identitas nasional, dan inilah yang telah kita ketahui sejak di mulainya kompetisi pada tahun 1930 dan tidak lebih dari ini, tetapi tampaknya logika kapitalis yang mempromosikan isu gay mencela bahwa ada negara-negara yang memutuskan untuk menjauh dari situasi itu.

Pasar atribut gay mati

Ada kerugian tambahan dalam iklan, penjualan kaus, bendera, dan lencana gay, karena secara lahiriah mendukung kaum gay dengan mengenakan barang-barang dan memamerkannya adalah pasar besar di Barat sekarang karena mereka kalah di Qatar.

Namun alih-alih mengungkap kerugian komersial terkait isu homoseksualitas di Piala Dunia, media Barat memutuskan bahwa Qatar menolak kaum homoseksual karena mereka adalah “orang lain” yang biadab dan reaksioner. Sistem sosialnya sangat bertentangan dengan nilai-nilai dan ide ide Barat.

Asumsi bahwa narasi kolonial besar seperti itu akan bertahan hingga abad ke-21 mungkin tampak aneh, namun liputan Piala Dunia menampilkan kecenderungan dari The Guardian dan The Telegraph untuk mendaur ulang paradigma "kita dan mereka", menggambarkan Qatar dan orang orangnya dalam istilah Luas dan bervariasi di tempat.

Praktik ini menjadi lebih umum sejak pengumuman bahwa Piala Dunia sedang dalam perjalanan ke Timur Tengah, di mana selama dekade terakhir ini, negara Teluk telah secara konsisten di laporkan hanya sebagai tambalan debu di tepi peradaban dunia, dengan penduduknya, yang menentang Transaksi ganda dan korupsi, keterusterangan dan kebangsawanan ras Anglo-Saxon, mencabik-cabik mereka.

Yang memancing provokasi Barat adalah Qatar memanfaatkan kesempatan Piala Dunia untuk menciptakan warisan budaya Arab dengan jelas identitas islamic, dan tidak ada kesempatan yang lebih baik daripada Piala Dunia untuk memperingati memori kolektif dari suatu peristiwa, yang berfungsi sebagai semacam identifikasi untuk kelompok dalam arti positif (kami adalah ini) atau dalam arti negatif (ini adalah milik kami), dan Piala Dunia yang akan datang adalah contoh dari acara semacam itu yang mampu menghasilkan warisan budaya, yang menyebabkan perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam masyarakat Qatar.

Isu seputar sistem kafala dan wanita dalam olahraga, yang penting hingga awal abad ke-21, telah berubah dengan cepat sejak pengumuman tuan rumah Piala Dunia Qatar, dan perubahan ini sekarang menjadi norma di negara Teluk dan akan sangat berpengaruh.

Sulit dibalik, karena nilai dan praktik transnasional. Yang diadopsi Qatar dalam persiapan turnamen, karena ada kemungkinan itu akan menjadi warisan permanen setelah 2022 dan bukan acara yang lewat.

Mungkin asosiasi Eropa seharusnya lebih tertarik untuk mengajari para penggemarnya tentang etiket menggunakan fasilitas publik di negara tuan rumah mereka daripada memaksakan nilai nilai kehidupan gaya liberal Barat.

Dengan demikian, alasan di balik keinginan Qatar menjadi tuan rumah Piala Dunia menjadi lebih bisa dimengerti.

Tujuannya beragam, Qatar ingin menantang stereotip inti yang diasosiasikan dengan masyarakat Arab. Ini berusaha untuk menyatakan dirinya sebagai anggota yang sah dari komunitas global, yang nilai dan norma sosialnya sangat mirip dengan yang dipraktekkan dalam demokrasi liberal di Barat, juga bertujuan untuk menekankan bahwa sementara Qatar adalah bagian dari komunitas Arab dan Muslim yang lebih besar, itu juga memiliki identitas nasionalnya sendiri.

Siapa yang tidak toleransi

Namun, media dan liputan Barat tidak mencoba untuk lebih memahami pandangan itu, dan untuk memuji pengalaman Piala Dunia di Qatar, dan apa yang telah di tunjukkan Qatar dalam beradaptasi dengan perubahan sosial yang di paksakan dengan menjadi tuan rumah acara semacam itu, dan citra mental negara.

Dan pada akhirnya, pemain Robertson tidak perlu khawatir keluarganya tinggal di Qatar, karena masyarakat Qatar tidak menyaksikan kekerasan di stadion, dan masyarakat Arab pada umumnya tidak menyaksikan kekerasan di stadion, seperti intensitas yang ada di tempat lain. sukses menjadi tuan rumah Piala Dunia sebelumnya.

Mungkin federasi-federasi timnas Eropa seharusnya lebih peduli untuk mengajarkan pelajaran kepada fans mereka tentang etiket menggunakan fasilitas publik di negara tuan rumah mereka, daripada menyibukkan diri dengan memaksakan nilai-nilai kehidupan ala liberal Barat.

Stadion stadion, tidak jauh dari apa yang terjadi di Euro 2020, dan di final Liga Champions terakhir dari fans Liverpool.



Posting Komentar untuk "Piala Dunia Qatar Di Mata Orang Eropa Dan Barat"