Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Serba Piala Dunia, Sosok Kiper Kroasia Levakovic

Sosok Kiper Kroasia Levakovic

Kiper Levakovic, pahlawan timnas Kroasia

Timnas Kroasia di paksa adu penalti untuk lolos dengan mengorbankan rival kuatnya Jepang, ke perempat final Piala Dunia 2022, setelah imbang dalam skor di masa perpanjangan waktu, sehingga tibalah waktu di mana seorang kiper menjadi penentu.

Kiper Kroasia, Levakovic terpilih sebagai orang yang tak terbantahkan untuk menjadi pahlawan, karena ia menyelamatkan tiga penalti dengan cara yang luar biasa, yang membuat timnya lolos ke puncak kedua di semifinal.

Masa kecil dalam keluarga ilmuwan

Dominik Levakovic, menghabiskan masa kecilnya yang biasa di kota Zadar di Kroasia, dan di besarkan dalam keluarga intelektual.

Orang tua dan saudara kandungnya adalah dokter, insinyur, dan ilmuwan dalam spesialisasi mereka, tetapi kecenderungannya pada sepak bola membuatnya menentukan jalannya sejak usia dini, untuk menjadi permainan profesional seiring berlalunya waktu.

Cerita panjang dengan tim

Dominik bergabung dengan jajaran timnas Kroasia sejak usia 15 tahun, setelah ia menunjukkan kemampuan penjaga gawangnya yang tinggi, dan lulus dalam kelompok usia untuk mencapai tim utama, sejalan dengan karirnya di klub dan kecemerlangannya bersama NK Zagreb lalu Dinamo.

Mimpi berlaga di Piala Dunia

Levakovic mendapatkan banyak pengalaman setelah ia mulai berpartisipasi secara reguler, sehingga mimpinya meningkat untuk mencapai lebih dari tim nasional Kroasia, dan ia tidak memuaskan dahaga kecuali untuk berpartisipasi di Piala Dunia, sehingga ia memilikinya selama edisi 2018 di Rusia, yang membuatnya menjalani masa masa terbaiknya meski absen dari starting lineup.

Air mata dan tekanan dalam pertandingan seumur hidup

Tim nasional Kroasia melakukan salah satu partisipasi terbaiknya di Piala Dunia, di Rusia, dan Levakovic menyaksikan rekan satu timnya bersinar di waktu waktu tertentu dan hidup dalam kekecewaan di lain waktu, tetapi adegan terkuat yang meneteskan air mata adalah melawan Denmark di akhir, dan bagian ke tendangan penalti di mana kiper Daniel Subazic bersinar.

Piala Dunia Qatar menerapkan saran Subazic

Dominic menceritakan dalam sebuah wawancara dengan situs Kroasia "Jutarnji", bahwa dia menjalani periode yang indah dengan mantan penjaga gawang Subazic, dan mendapat manfaat dari banyak tip, yang terpenting adalah penjaga gawang harus tenang dan mendengarkan apa yang di katakan oleh insting.

Untuk memilih arah bola selama adu penalti, yang merupakan tips bahwa dia menunggu keikutsertaannya dalam adu penalti.

Tonton kualifikasi sebelum dia berhasil

Di Piala Dunia versi sebelumnya, penjaga gawang muda berusia 27 tahun itu menjalani mimpi lolos ke perempat final, tegang, duduk di bangku cadangan, sebelum mendapat kesempatan dan lolos sendiri di versi Qatar, dengan bersinar melawan Jepang dan memblokir tiga tendangan yang membuat mereka lolos ke semifinal.

Casillas dan Buffon adalah panutannya

Kiper muda itu menetapkan tujuan dalam karir sepak bolanya, beberapa di antaranya ia raih, tetapi yang terpenting tetap baginya adalah mencapai level bintang favoritnya dalam menjaga gawang, yang pertama adalah kiper Spanyol Iker Casillas, serta legenda tim nasional Italia Gianluigi Buffon, dan kecemerlangannya mungkin membuka pintu baginya untuk pindah ke klub besar Eropa dan meninggalkan Dynamo.

Zagreb, mengingat banyaknya pengikut yang dinikmati oleh tim yang berpartisipasi dalam acara global tersebut.




Posting Komentar untuk "Serba Piala Dunia, Sosok Kiper Kroasia Levakovic"