Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Serba Piala Dunia, Kejadian Di Piala Dunia Yang Mengubah Dunia

Kejadian Di Piala Dunia Yang Mengubah Dunia

Piala dunia sejak 1930

Piala Dunia adalah turnamen olahraga dan sosial yang sangat penting bagi banyak orang, sejak edisi pertamanya pada tahun 1930, dan merupakan cerminan dari apa yang terjadi di dunia dan di sertai dengan banyak situasi dan cerita, dan kami tidak akan pergi ke dalam peristiwa sebelum tahun enam puluhan abad terakhir karena kelimpahan dan suksesi mereka.

Piala Dunia merupakan prestasi nasional yang melampaui ranah olahraga, karena sepanjang sejarah Piala Dunia ada orang-orang yang hidupnya terkena dampak dan berakhir tragis karena apa yang terjadi di lapangan hijau, dan ada perubahan yang di bawa oleh Piala Dunia yang berdampak pada seluruh masyarakat, dan ada intervensi politik dan konspirasi yang mencoba mengubah arah dan hasil pertandingan.

Tragedi Kolombia

Untuk menjadi pemain tim nasional di negara yang terapung di danau korupsi dan gengster, maka kesalahan di lapangan bisa merugikan nyawa.

Tim nasional Kolombia memiliki catatan sejarah 6 partisipasi di Piala Dunia, dan yang paling penting dari partisipasi ini adalah secara historis dalam edisi 2014 di Brasil, di mana ia mencapai perempat final dengan skuad bintang termasuk Juan Cuadrado dan James Rodriguez. , dan untuk memahami realitas Kolombia secara umum, perlu di catat bahwa Kolombia adalah satu-satunya negara yang meminta maaf atas penyelenggaraan Piala Dunia 1983 atas penyelenggaraan Piala Dunia, karena krisis keuangan yang melanda negara tersebut, dan ketidakmampuannya untuk memenuhi peralatan, infrastruktur, dan stadion yang diminta FIFA darinya,

Di bunuh gengster

Namun tragedi besar di alami oleh pemain Andreas Escobar, bek timnas Kolombia sekaligus bek Atletico Nacional, merupakan pemain yang bersifat tenang, disiplin dan dicintai semua orang, mengusung mimpi generasi emas di Kolombia.

Escobar di bunuh 6 hari setelah pertandingan terakhir negaranya di putaran pertama Piala Dunia 1994. , di mana dia ditembak mati dengan enam peluru di dada.

Setelah pulang di salah satu bar, Escobar meninggalkan gedung, jauh dari sorakan sarkastik dari yang hadir, di ikuti oleh empat orang, sehingga Escobar mencoba menyusul mereka dengan mobilnya, Escobar tewas dengan enam peluru yang di tembakkan dari pistol.

Salah satu kejutan dan tragedi terbesar Piala Dunia sepanjang sejarah, di tengah laporan bahwa penyebab pembunuhan itu adalah kesalahan golnya sendiri melawan negaranya, yang menyebabkan kekalahan 1-2 di babak penyisihan grup, yang membuat Colomba keluar dari turnamen.

Berakhirnya perang saudara di Pantai Gading di tangan Drogba

Cerita di mulai dengan kemerdekaan negara bagian Pantai Gading dari jajahan Prancis, dan Felix Ofoe-Boigny menjadi presiden negara tersebut selama 33 tahun.

Sampai tahun tahun awalnya di sebut sebagai zaman keajaiban, dan sebagai hasil dari kemajuan dan peningkatan ekonomi ini, imigrasi di mulai dengan puluhan ribu orang dari negara-negara Islam di sekitarnya.

Sistem politik negara sangat bergantung pada daya tarik pribadi presiden, validitas politik dan ekonominya, dan tidak ada kandidat lain.

Sistem politik di paksa menghadapi pemilu yang kompetitif dan terbuka tanpa kehadiran Ofoi Boanyi sejak tahun 1993 dan seterusnya, yang menyebabkan munculnya masalah hak untuk mencalonkan diri dan memilih sejumlah besar.

Para imigran Muslim dan anak anaknya yang pindah ke selatan menuju lahan pertanian penghasil kakao, pada tahun 1992 jumlahnya meningkat hingga mencapai 100 ribu.

Muslim merupakan mayoritas di bagian utara negara itu, dan persentase mereka sekitar 38,6 persen dari total populasi.

Dengan demikian populasi Muslim secara signifikan lebih besar daripada kelompok agama terbesar kedua di negara tersebut.

Dalam lingkungan yang bergolak ini, yang mengakibatkan perang saudara yang memisahkan utara dan selatan, Drogba memiliki peran penting dalam mengakhiri perang saudara pertama di negaranya, yang pecah pada tahun 2002, dan berhenti sementara pada tahun 2004, sebelum Perang Saudara dimulai. bentrokan kembali pada tahun 2005, bertepatan dengan berakhirnya kualifikasi Piala Dunia.

Drogba adalah bintang paling menonjol di antara generasi pemain profesional dari Pantai Gading, yang lolos ke putaran final Piala Dunia untuk pertama kalinya dalam sejarahnya pada tahun 2006 di Jerman, dan tim naik ke puncak grup ketiganya di kualifikasi Afrika untuk Piala Dunia 2006, yang mencakup dua raksasa benua, Kamerun dan Mesir, bersama dengan Sudan dan Libya, dan dengan pembagian negara dan kelanjutan bentrokan, orang-orang Pantai Gading dari semua sekte berkumpul untuk mengikuti babak terakhir. dari kualifikasi, berpegang teguh pada harapan untuk lolos ke Piala Dunia.

Timnas Pantai Gading dan kawan-kawan meraih tiket kualifikasi setelah menang (3-1) atas Sudan dan Kamerun diikat dengan Mesir (1-1) di babak terakhir, sehingga Drogba bertemu dengan sisa timnya di ruang ganti di Stadion "Omdurman", dan menyampaikan pidato yang antusias dan mengharukan. 

Negaranya bersatu dan meminta semua orang untuk menghentikan tembakan dan meninggalkan senjata.

Inilah yang sebenarnya terjadi pada tahun 2007, yang secara resmi mengakhiri perang, ketika Drogba mengumumkan bahwa konfrontasi dengan Madagaskar akan terjadi di kota utara Bouaké, ibu kota pemberontak, dan bukan di ibu kota, Abidjan, seperti sebelumnya di rencanakan, untuk menghilangkan ketegangan tersisa antara kedua belah pihak di sepakbola.

Pembatalan gol Brasil di Kuwait

Ini adalah stereotip yang tidak baik ketika kita melihat gangguan di lapangan oleh seseorang yang mengenakan pakaian tradisional Teluk Arab, thawb, shemagh dan bisht, dan mengubah keputusan arbitrase dengan isyarat dan membatalkan tujuan, meskipun tujuannya tidak pantas.

Kejadian ini kontroversial dan menghasilkan ratusan berita internasional dan liputan penuh penolakan dan sarkasme.

Insiden itu terjadi pada pertandingan Kuwait-Prancis, setelah Alain Gerisi mencetak gol keempat Prancis melawan Kuwait, yang pemainnya tiba-tiba berhenti bermain di tengah kesinambungan kiprah penyerang Prancis.

Sheikh Fahd Al-Ahmad Al-Sabah, presiden Asosiasi Sepak Bola Kuwait dan saudara laki-laki Emir Kuwait saat itu, turun dan memprotes gol tersebut di depan mata dunia, dan dibatalkan oleh wasit.

Tindakan aneh di dalam lapangan

Mantan Zaire dan Republik Demokratik Kongo sekarang, yang sejarah Piala Dunianya hanya memegang satu partisipasi di mana mereka menderita kekalahan dalam dua pertandingan pertama di babak penyisihan grup melawan Skotlandia dan Yugoslavia.

Sial bagi tim Afrika, konfrontasi ketiga adalah melawan Brasil, sang juara bertahan, pertandingan yang sepertinya akan kalah lagi. Dan gol sepihak, tetapi 10 menit sebelum pertandingan berakhir, Brasil memimpin 2-0, di mana wasit memberikan tendangan bebas kepada tim Brasil di area berbahaya dekat area penalti, dengan Rivelino muncul dan mempersiapkan tembakan, wasit meniup peluit dan bek Zaire Moebo Ilunga berpisah dari dinding Pemblokiran dan berlari ke arah bola untuk menendangnya keluar dari lapangan permainan.

Itu adalah momen yang sangat aneh dan komentator rasis pada saat itu menafsirkan situasi tersebut sebagai "ketidaktahuan Afrika", yang di katakan oleh komentator John Motson, yang berasumsi bahwa Ilunga tidak mengetahui aturan permainan sepak bola, dan untuk ini mengejutkan. pindah dari semua orang pada saat bek menerima kartu kuning untuk tindakannya, dan seterusnya menerima apa yang tampaknya membuatnya bingung juga

Tindakan protes pemain

Belakangan, Ilunga menjelaskan bahwa dia berusaha mengeluarkan dirinya sebagai protes karena diktator Mobutu Seko, kepala negara yang mencampuri setiap detail tim nasional dan mengundang mereka ke rumah pribadinya untuk memotivasi mereka, tetapi menolak untuk membayar. bonus pemain sebelum pertandingan kedua mereka di Piala Dunia dengan Yugoslavia, menolak untuk membayar gaji kepada para pemain, tetapi Karena dia hanya menerima kartu kuning, itu tidak berhasil, dan ada satu yang tersisa. Salah satu klip komik yang paling sering diulang dalam sejarah Piala Dunia.



Posting Komentar untuk "Serba Piala Dunia, Kejadian Di Piala Dunia Yang Mengubah Dunia"