Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sirup Pencabut Nyawa

sirup pencabut nyawa

Inilah Yang Harus Di ketahui Tentang Sirup

Sirup tercemar dari India mungkin terkait dengan kematian puluhan anak di Gambia, Indonesia melarang penjualan sirup obat batuk, meski hubungannya tidak jelas.
 
Awal bulan ini, direktur Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa bahan bahan dalam empat sirup obat batuk dan pilek yang di buat di India,
 
mungkin telah di kaitkan dengan cedera ginjal akut dan kematian 66 anak di Gambia dan bahwa produk tersebut mungkin telah didistribusikan ke negara lain.
 
Beberapa hari kemudian, pihak berwenang di India memulai penyelidikan dan menghentikan semua produksi oleh perusahaan yang membuat obat tercemar itu.
 
Minggu ini, pihak berwenang di Indonesia melarang penjualan semua sirup obat batuk secara nasional.
 
Mereka sekarang sedang menyelidiki kematian hampir 100 anak anak akibat cedera ginjal akut tahun ini. Namun sejauh ini, tidak ada bukti adanya kaitan dengan obat obatan yang tercemar,
 
meskipun sirup obat batuk yang terkontaminasi telah di temukan di beberapa rumah keluarga.
 
Berikut infonya:

Dari mana sirup tercemar itu berasal

 
Empat obat yang terkait dengan kematian di Gambia di produksi oleh Maiden Pharmaceuticals,
 
sebuah perusahaan yang berbasis di New Delhi yang mengekspor obat obatan ke seluruh negara berkembang.
 
Direktur W.H.O., Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan kepada wartawan pada 5 Oktober bahwa badan tersebut sedang melakukan penyelidikan.
 
Dalam peringatan produk medis yang di keluarkan pada hari yang sama, badan tersebut mengatakan bahwa analisis dari empat obat telah menemukan jumlah dietilen glikol dan etilen glikol yang "tidak dapat diterima",
 
dua bahan kimia industri yang beracun bagi manusia dan dapat menyebabkan cedera serius atau kematian pada anak-anak.
 
Keesokan harinya, otoritas kesehatan di Gambia memerintahkan penarikan kembali empat produk yang tercemar.
 
Polisi di Gambia kemudian mengatakan bahwa kematian 69 anak akibat cedera ginjal akut terkait dengan empat sirup obat batuk yang di buat oleh Maiden Pharmaceuticals.
 
Pekan lalu, pihak berwenang di India mengatakan mereka telah menangguhkan semua manufaktur oleh perusahaan setelah menemukan pelanggaran di pabriknya di Negara Bagian Haryana, di luar New Delhi.
 
Regulator obat negara bagian mengatakan produk tercemar yang di jual di Gambia telah di buat di pabrik Haryana pada Desember 2021.
 
Pemerintah India membentuk komite untuk menyelidiki narkoba yang tercemar dan kematian di Gambia.
 
Vivek Goyal, direktur Maiden Pharmaceuticals, mengatakan bahwa perusahaan bekerja sama dengan penyelidik.

Apakah kematian anak di Indonesia terkait dengan sirup itu

 
Minggu ini, pemerintah Indonesia melarang semua obat berbasis sirup, mengatakan sedang menyelidiki kematian 99 anak akibat cedera ginjal akut yang fatal.
 
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan pada hari Kamis bahwa sirup obat batuk yang mengandung dietilen glikol dan etilen glikol telah di temukan di beberapa rumah tempat anak anak meninggal.
 
Tetapi tidak jelas berapa banyak kematian, jika ada, yang terkait dengan sirup yang tercemar.
 
Sebuah studi akademis tahun 2020 mengatakan bahwa meskipun data epidemiologi kasus cedera ginjal akut di Indonesia terbatas,
 
kondisi tersebut merupakan masalah umum di unit perawatan intensif rumah sakit negara.
 
Penny K. Lukito, kepala badan obat dan makanan Indonesia, mengatakan pada 15 Oktober bahwa tidak ada produk yang di buat oleh Maiden Pharmaceuticals,
 
termasuk empat obat yang terkait dengan kematian Gambia, yang terdaftar di Indonesia.
 
Sangat tidak mungkin obat impor dapat di jual secara legal di Indonesia tanpa di daftarkan.
 
India mengatakan bahwa produk tercemar Maiden hanya di kirim ke Gambia, tetapi W.H.O. mengatakan bahwa mereka mungkin telah di distribusikan ke negara lain.

Mengapa Dietilena glikol dan etilena glikol sirup sangat berbahaya

Dietilena glikol dan etilena glikol adalah alkohol bening, tidak berwarna dan seperti sirup yang di gunakan untuk antibeku dan aplikasi industri lainnya.
 
Berbeda dengan jenis alkohol yang di minum manusia dengan aman, mereka berpotensi mematikan bahkan dalam jumlah kecil.
 
Efek menelannya bisa termasuk sakit kepala, sakit perut, muntah, diare dan ketidakmampuan untuk buang air kecil. Bahan kimia juga dapat merusak hati, ginjal dan sistem saraf pusat.
 
Cara utama profesional medis memperlakukan orang yang telah menggunakan bahan kimia adalah dengan memberi mereka obat, fomepizole,
 
yang mencegah tubuh memetabolisme mereka, kata Leo Schep, seorang ahli toksikologi di Selandia Baru.
 
"Tapi Anda harus masuk lebih awal" untuk menangkal komplikasi parah, tambahnya. "Kalau tidak, Anda berada di lereng yang licin."
 

Ada preseden untuk skandal seperti ini

Dietilen glikol telah digunakan di masa lalu sebagai pengganti gliserin yang murah, sirup manis yang merupakan bahan aman dalam banyak obat bebas.
 
Itu terkadang menyebabkan keracunan massal. Sedikitnya 84 anak meninggal di Nigeria pada 2009 setelah minum obat sakit gigi yang mengandung dietilen glikol.
 
Di India, 33 anak meninggal pada tahun 1998 setelah mengonsumsi ekspektoran batuk yang terkontaminasi. Delapan anak juga meninggal tahun itu setelah minum sirup parasetamol. Kedua produk tersebut mengandung dietilen glikol.
 
Mungkinkah sesuatu yang mematikan ini terjadi di Amerika Serikat
Tidak mungkin.
 
Setelah obat obatan yang terkontaminasi membunuh lebih dari 100 orang di seluruh Amerika Serikat pada tahun 1937,
 
Kongres mengesahkan undang undang yang meningkatkan kemampuan pemerintah federal untuk mengatur obat obatan.
 
Dr. Schep mengatakan bahwa karena undang undang itu dan peraturan lainnya,
 
risiko keracunan massal lain dari obat yang terkontaminasi di Amerika Serikat menjadi rendah.
 
Hal yang sama berlaku untuk Australia, Selandia Baru, dan Uni Eropa karena mereka semua memiliki undang undang yang serupa, tambahnya.



Posting Komentar untuk "Sirup Pencabut Nyawa"