Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Polemik Penguat Rasa Makanan

penguat rasa makanan

Mengapa penguat rasa makanan di gunakan dalam makanan

Sederhananya mungkin, tugas penguat rasa makanan adalah membuat makanan tanpa rasa, dan berkualitas buruk menjadi enak, berikut polemik penguat rasa makanan.
 
Ini adalah bubuk tidak berwarna, tidak berbau yang sangat murah dan mudah bagi koki, juru masak, dan produsen makanan untuk mengganti bahan asli.

Penelitian penguat rasa makanan yang cacat

100% penelitian yang di gunakan oleh FSANZ dan FDA telah di danai oleh industri. Ini berarti bahwa setiap "studi" yang di lakukan untuk membuktikan keamanan bahan kimia yang di produksi ini telah di bayar oleh orang orang yang membuatnya.
 
Tidakkah menurut Anda mereka mungkin memiliki kepentingan untuk membuat orang memakannya. Ada banyak informasi dan penelitian yang menunjukkan bagaimana hasil "studi" ini telah di manipulasi untuk kepentingan produsen.
 
Studi independen telah membuktikan berkali kali bahwa bahan tambahan makanan ini sangat beracun dan tidak memiliki tempat dalam makanan kita.

Penguat rasa makanan di larang dalam makanan bayi

Penambah rasa di larang dalam makanan bayi di Australia, Selandia Baru dan Amerika karena di ketahui menyebabkan kerusakan parah pada otak dan sistem saraf.
 
Meskipun luar biasa bahwa perlindungan ini di tawarkan untuk bayi di bawah usia 12 bulan, Banyak makanan bayi masih di temukan mengandung glutamat bebas olahan (bahan kimia yaitu MSG dan penambah rasa lainnya) dan tidak ada sistem pelabelan untuk membantu wanita selama kehamilan atau anak-anak kita yang sedang tumbuh dan berkembang untuk menghindarinya.
 
Cacat besar dalam sistem pelabelan ini berarti bahwa terserah pada kita untuk mempelajari dengan tepat bahan mana yang akan mengandung glutamat bebas yang diproses ini dan menjaga keluarga kita aman darinya.

Penguat rasa makanan membuat kecanduan dan obesitas

Ini adalah fakta yang terbukti bahwa MSG dan penambah rasa lainnya sangat adiktif.
 
Setelah makan bahan kimia beracun ini, indera perasa Anda akan semakin mencandu. Saat Anda mendambakan lebih banyak makanan yang mengandung penambah rasa, semua makanan lain mulai terasa hambar jika di bandingkan dan Anda kehilangan kesenangan dari makanan asli.
 
Tidak hanya itu sangat adiktif, juga di ketahui menyebabkan obesitas. Banyak peneliti di seluruh dunia menggunakan MSG sebagai alat untuk membuat tikus gemuk dan tikus untuk melakukan penelitian.
 
Betul sekali, MSG di suntikkan ke hewan malang ini hanya untuk membuat mereka gemuk untuk tujuan penelitian.
 
Tidak mungkin penambah rasa bukan merupakan faktor penyumbang besar dalam "epidemi obesitas" saat ini dan industri mengetahui hal ini.

Penguat rasa makanan mempunyai efek samping yang berbahaya

Obesitas, kerusakan otak dan kerusakan sistem saraf.
 
Berikut adalah beberapa gejala berbahaya lainnya yang di sebabkan oleh penambah rasa:
  • migrain,
  • asma,kelelahan,
  • depresi, insomnia,
  • getar,
  • dehidrasi,
  • kabut otak,
  • sakit kepala,
  • mual,
  • pusing,
  • mati rasa,
  • jantung berdebar dan iritasi kulit.
 
Sayangnya, banyak orang menjalani hidup mereka menghadapi gejala seperti ini setiap hari dan percaya bahwa itu hanya bagian normal dari kehidupan, tetapi sebenarnya tidak perlu seperti itu.
 
Sesuatu yang sederhana seperti mulai menghilangkan bahan tambahan makanan yang buruk, terutama penambah rasa dapat memiliki efek positif yang sangat besar pada kesehatan.

Prevalensinya dalam makanan

Dengan banyaknya nama dan nomor yang mengandung atau mengandung glutamat bebas yang di proses, sepertinya tidak mungkin untuk menghindarinya.
 
Inilah sebabnya mengapa banyak orang yang memilih untuk menghindari MSG dan penambah rasa lainnya masih mengonsumsi bahan kimia beracun ini tanpa menyadarinya.
 
Berikut adalah jumlah dan bahan-bahan yang atau mengandung glutamat bebas olahan atau penambah rasa: 621, 622, 623, 624, 625, (627, 631, 635 semuanya bekerja dengan MSG, jika ini ada di makanan, itu akan menjadi juga), ekstrak ragi, minyak atau protein terhidrolisis, kalsium kaseinat, natrium kaseinat, makanan ragi, nutrisi ragi, ragi autolisis, gelatin dan protein bertekstur.
 
Ada juga banyak bahan lain yang sering mengandung glutamat bebas olahan, beberapa di antaranya adalah: karagenan, kaldu dan kaldu, kaldu, “penyedap rasa” atau “penyedap rasa,” maltodekstrin, asam sitrat, sitrat, “ultra-pasteurisasi,” Barley malt, pektin, protease, apa pun yang "di modifikasi enzim", ekstrak malt, kecap, ekstrak kecap, apa pun yang "diperkaya protein" dan bumbu.
 
Fakta bahwa penambah rasa beracun ini masih di temukan dalam makanan kita dan makanan yang di berikan kepada anak anak kita benar benar membuat darah mendidih.
 
Seperti yang di lihat dari semua bahan yang mengandung dan kemungkinan besar mengandung glutamat bebas olahan, sepertinya sulit untuk menghindari semuanya bersama-sama.
 
Saran adalah untuk menghindari ekstrak ragi 621, 622, 623, 624, 625, 627, 631, 635, minyak atau protein terhidrolisis, kalsium kaseinat, natrium kaseinat, makanan ragi, nutrisi ragi, ragi autolisis, gelatin, dan protein bertekstur untuk memulai dengan, ketika Anda menguasai ini, lanjutkan untuk mengurangi sisanya.
 
benar-benar percaya bahwa bahkan menghilangkan aditif dan bahan-bahan ini dapat memiliki dampak positif yang besar pada kesehatan keluarga.

Penambah rasa paling populer di dunia, MSG monosodium glutamat - memiliki masalah pemasaran.

Pada akhir 1960-an, bahan tersebut mendapat kecaman karena di duga menjadi tambahan beracun untuk beberapa makanan favorit, mulai dari sup dan saus salad hingga makanan Cina dan kentang goreng.
 
Bahkan menjadi sangat distigmatisasi sehingga beberapa restoran mulai mengiklankan bahwa mereka akan memotong MSG dari menu mereka sepenuhnya.
 
Sejak itu, penelitian telah menyanggah mitos bahwa MSG adalah bahan yang jahat, dan penelitian menunjukkan bahwa dalam jumlah kecil, itu tidak menyebabkan kerusakan yang signifikan atau bertahan lama.
 
Ahli diet terdaftar Beth Czerwony, RD, menjelaskan apa itu MSG, bagaimana MSG mendapat reputasi buruk dan apa yang sekarang kita ketahui benar tentangnya.

Apa itu MSG?

Kita semua mungkin pernah mendengar bahwa MSG buruk bagi makanan.
 
Penambah rasa ini memberikan sensasi umami pada banyak hidangan Asia yang populer, dan sering di tambahkan ke makanan cepat saji seperti ayam goreng.
 
Itu terbuat dari asam amino yang di sebut asam L-glutamat, di produksi dengan memfermentasi jagung, tebu, bit gula, tapioka atau tetes tebu.
 
“MSG adalah salah satu bahan tambahan makanan yang paling banyak di gunakan, dan terkandung dalam lebih banyak makanan daripada yang di pikirkan orang,” kata Czerwony. "Ini paling sering di anggap sebagai makanan Cina, tetapi juga dalam banyak hal lain."
 
Meskipun secara alami terdapat pada tomat, keju, dan beberapa makanan lain, MSG juga biasa di tambahkan ke makanan olahan seperti:
  • Sayuran kaleng.
  • Bumbu, termasuk saus tomat, mustard, dan saus salad.
  • Daging deli.
  • Keripik kentang.
  • Sup.
  • Kecap.
 
Makanan Umami meningkatkan produksi air liur secara harfiah, mereka membuat air liur yang meningkatkan rasa makanan.
 
Dan meskipun MSG memang menambahkan rasa asin pada makanan, ia hanya memiliki sepertiga jumlah natrium sebagai garam meja standar, yang membuatnya menjadi substitusi yang populer.

Apakah MSG aman

MSG telah di gunakan sebagai penambah cita rasa sejak awal 1900-an, tetapi mulai mendapat rap buruk di akhir 1960-an.
 
Tiba tiba, MSG di katakan terkait dengan semua jenis masalah kesehatan, dan untuk sementara waktu, itu di cap sebagai bahan "beracun".
 
Namun, sekarang, sebagian besar mitos itu telah di hilangkan, dan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) mengatakan MSG  "secara umum di akui aman." Badan pengatur pangan global seperti Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) setuju.
 
Namun, MSG terus menjadi bahan yang kontroversial, sebagian karena stigma lama terhadapnya dan kurangnya data konklusif tentang hal itu.

Apa itu kompleks gejala MSG

Jika Anda pernah mendengar seseorang berbicara tentang “serangan MSG”, yang mereka maksudkan adalah mengalami sekelompok gejala yang kadang-kadang di katakan terjadi setelah mengonsumsi MSG.
 
Gejala-gejala ini pertama kali dilaporkan pada tahun 1968. Gejala-gejala tersebut meliputi:
  • Sakit kepala .
  • Mual.
  • mati rasa.
  • Pembilasan.
  • Perasaan geli.
  • Palpitasi.
  • Kantuk.
 
Sensitivitas ini kadang-kadang disebut "kompleks gejala MSG," tetapi penelitian menunjukkan bahwa itu hanya mempengaruhi sebagian kecil orang yang sensitif terhadap MSG - dan bahkan kemudian, efek ini bersifat jangka pendek dan akan hilang dalam waktu kurang dari satu jam.
 
Terlebih lagi, FDA mengatakan efek samping seperti itu kemungkinan besar terjadi setelah seseorang dengan sensitivitas MSG mengonsumsi 3 gram atau lebih MSG tanpa makanan.
 
Hal itu sendiri sangat tidak mungkin, mengingat kebanyakan orang mengonsumsi MSG dalam makanan, dan sebagian besar makanan mengandung kurang dari 0,5 gram MSG tambahan.
 
Dengan kata lain? MSG umumnya masih di anggap aman dalam jumlah sedang, dan sebagian besar makanan yang mengandungnya hanya memiliki jumlah yang sangat kecil.

Apakah Anda sensitif terhadap MSG atau ada yang lain

Terkadang, kata Czerwony, bias masyarakat terhadap MSG membuat orang berasumsi bahwa mereka bereaksi terhadap MSG, yang dapat mencegah mereka mengidentifikasi penyebab sebenarnya.
 
"Gejala mungkin dari sesuatu yang lain dalam makanan," katanya. “Ada MSG dalam makanan cepat saji, makanan ringan, campuran bumbu, mie instan, makanan beku,
 
semua makanan yang di proses dan dapat menyebabkan masalah seperti kemerahan, sakit kepala atau perubahan tekanan darah dari respons tubuh terhadap kandungan garam yang tinggi dan bahan lainnya. .”
 
Jadi, mungkin bukan MSG yang membuat Anda merasa sakit, tetapi fakta bahwa Anda mengonsumsi makanan yang sudah di proses, di goreng, penuh sodium, dll.

Apakah MSG menyebabkan obesitas

Kritik umum terhadap MSG adalah bahwa hal itu terkait dengan tingkat obesitas yang lebih tinggi.
 
MSG belum terbukti mempengaruhi sel-sel lemak, reseptor leptin atau bagian tubuh lain yang terkait dengan penambahan berat badan,
 
tetapi beberapa penelitian masih menunjukkan bahwa asupan MSG yang lebih tinggi terkait dengan indeks massa tubuh (BMI) yang lebih tinggi dari waktu ke waktu.
 
Namun, penelitian tentang topik tersebut menunjukkan hasil yang bertentangan, jadi saat ini, tidak ada bukti pasti bagaimana MSG dan obesitas terkait.
 
Salah satu penjelasan untuk kemungkinan kaitan bahan tersebut dengan obesitas, kata Czerwony,
 
adalah karena MSG membuat makanan kita terasa lebih enak, kita cenderung makan lebih banyak , yang pada gilirannya dapat menyebabkan penambahan berat badan.
 
"Ketika makanan terasa lebih enak, orang cenderung memakannya lebih banyak," katanya. “Dan sekali lagi, makanan umami meningkatkan produksi air liur Anda.
 
Air liur adalah pembersih langit-langit mulut, sehingga membantu Anda mencicipi makanan lebih banyak, dan kemudian orang mungkin ingin makan lebih banyak.”

Bagaimana saya tahu jika ada MSG dalam makanan saya

Karena kontroversi yang sedang berlangsung seputar MSG, FDA mengharuskan MSG untuk di cantumkan pada label makanan olahan yang menyertakannya.
 
Tetapi makanan olahan yang mengandung bahan bahan dengan MSG alami tidak harus menyebutkan bahwa mereka mengandung MSG tambahan.
 
Jika makanan olahan mengandung salah satu bahan alami ini, mengandung MSG:
 
Protein nabati terhidrolisis.
Ragi yang diautolisis.
Ragi terhidrolisis.
Ekstrak ragi.
Ekstrak kedelai.
Isolat protein.
 
“Lakukan yang terbaik untuk membaca label makanan,” kata Czerwony, “dan jika pergi makan di luar,
 
Anda dapat meminta agar MSG di tinggalkan dari hidangan.
 
Ketahuilah, bahwa tanpa itu, makanan Anda mungkin tidak memiliki rasa umami yang sama seperti yang di harapkan.”
 
Jika Anda mengalami efek samping negatif saat mengonsumsi makanan yang mengandung MSG, sebaiknya Anda menghindarinya.
 
Kebanyakan orang, bagaimanapun, dapat tenang mengetahui bahwa MSG bukanlah bahan beracun yang pernah diklaim.
 
Tidak ada alasan untuk menghindari MSG dalam jumlah kecil dalam diet Anda, jadi silakan, nikmati makanan tanpa khawatir.



Posting Komentar untuk "Polemik Penguat Rasa Makanan"