Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Asal Mula Alat Lie Detector

asal mula lie detector

Asal mula alat lie detector di dunia penyidik

Di dalam dunia penyidik, sudah lumrah jika penyidik mengorek keterangan kepada para tersangka, keterangan jujur sangat di perlukan oleh para penyidik, maka di dunia ada yang namanya alat lie detector, berikut asal mula alat lie detector.

Sudah lebih satu bulan netizen di sibukkan dengan kasus petinggi polri, yaitu kasus pembunuhan brigadir J, dan di duga ada unsur pembunuhan rencana,

rekontruksi kejadian sedang di gelar saat ini tetapi masih saja ada ketidak cocokkan di antara para pelaku

Kemunculan alat pendeteksi kebohongan muncul, asal mula alat lie detector

Ilmu di balik tes pendeteksi kebohongan telah di perdebatkan sejak pembuatannya 90 tahun silam, jadi apakah ada cara yang dapat di andalkan untuk mengetahui apakah seseorang berbohong,

berikut cerita asal mula alat lie detector.

"Jika saya bersalah dan ingin mengalahkan mesin itu, tidak akan sulit," kata karakter psikopat Sharon Stone di Basic Instinct.

Dan sejarah poligraf, lebih di kenal sebagai tes pendeteksi kebohongan, dikotori oleh orang orang yang telah mampu mengelabuinya.

Asal mula alat lie detector mesin poligraf di temukan pada tahun 1921 di Berkeley, California

Berkeley adalah kota dengan kepala polisi yang sangat terkenal, August Vollmer, dan dia bertanggung jawab atas reformasi kepolisian dan pemimpin profesionalisasi polisi di Amerika Serikat, kata Ken Alder,

profesor sejarah di Northwestern University di Chicago.

Dia sebenarnya ingin menggunakan sains untuk membuat polisi lebih taat hukum, untuk menggantikan interogasi ilmiah baru ini dengan apa yang sebelumnya di kenal sebagai tingkat ketiga,

yang merupakan cara untuk mendapatkan informasi dari orang orang dengan cara memukuli mereka.

Petugas polisi Berkeley John Larson menciptakan mesin pertama, mendasarkannya pada tes tekanan darah sistolik yang dipelopori oleh psikolog William Moulton Marston,

yang kemudian menjadi penulis buku komik dan menciptakan Wonder Woman.

Marston percaya perubahan tekanan darah bisa menunjukkan apakah seseorang berbohong. Poligraf modern mengukur berbagai perubahan fisik seperti denyut nadi dan pernapasan serta tekanan darah.

Tetapi kredibilitas poligraf di tantang segera setelah di temukan, asal mula alat lie detector

Pada tahun 1923, dalam apa yang menjadi keputusan Mahkamah Agung yang bersejarah, Frye v Amerika Serikat, di putuskan bahwa bukti ilmiah,

seperti yang di peroleh melalui poligraf, hanya dapat di terima jika cukup di tetapkan untuk memperoleh penerimaan umum di bidang ilmiah masyarakat.

Poligraf tersebut di dukung oleh Leonarde Keeler, yang pada tahun 1930 membantu mendirikan laboratorium deteksi kejahatan ilmiah di Northwestern, laboratorium forensik pertama di AS, setahun sebelum FBI.

Pada tahun 1948 Keeler memerankan dirinya sendiri dalam film Call Northside 777 berlawanan dengan James Stewart sebagai reporter yang membebaskan seorang pria yang di hukum karena pembunuhan.

Salah satu hal hebat yang dilakukan Keeler adalah menggertak orang untuk mengaku, kata Alder.

Dia bisa mendapatkan 60% tingkat pengakuan dengan menggertak orang, dengan ancaman pendeteksi kebohongan.

Sembilan puluh tahun setelah penemuannya, poligraf masih belum di terima oleh komunitas ilmiah, hukum atau politik.

pernah di anggap Seluruh proses itu berbau sihir abad ke-20," kata Senator Sam Ervin, yang meninggal pada 1985.

Itu tidak membantu bahwa kadang kadang penjahat serius mengelabui poligraf.

Pada tahun 2003, Gary Ridgway mengakui bahwa dia adalah Pembunuh Sungai Hijau, setelah membunuh 49 wanita di wilayah Seattle.

Ridgway telah lulus tes pendeteksi kebohongan pada tahun 1987, sementara pria lain yang ternyata tidak bersalah, gagal.

Telah di kemukakan bahwa psikopat seperti Ridgway atau pembunuh berantai Ted Bundy mampu mengelabui poligraf karena mereka memiliki tingkat kecemasan yang lebih rendah daripada orang normal tetapi penelitian tentang hal ini memiliki hasil yang beragam.

Ada juga contoh orang lain, seperti Aldrich Ames, agen CIA yang memata matai Rusia, menipunya.

Poligrafi tidak memiliki dasar dalam sains karena teknik poligraf yang di gunakan saat ini di kembangkan oleh interogator, bukan ilmuwan,

kata George Maschke, mantan perwira intelijen Angkatan Darat AS dan salah satu pendiri AntiPolygraph .org.

Berbahaya dan tidak bertanggung jawab untuk bergantung pada hasil poligraf

Poligrafi belum maju seperti bidang ilmiah, dan itu karena itu bukan sains, itu teknik interogasi. Ini bisa berguna untuk mendapatkan pengakuan, tapi itu tidak dapat di andalkan dalam dan dari dirinya sendiri.

Tes poligraf dapat dengan mudah di kalahkan. Anda tidak harus menjadi mata mata terlatih atau sosiopat.

Anda hanya perlu memahami bagaimana mengenali pertanyaan kontrol dan meningkatkan reaksi terhadapnya dengan teknik seperti menggigit sisi lidah Anda atau memecahkan persamaan matematika di kepala Anda, katanya.

Dalam beberapa tahun terakhir tes pendeteksi kebohongan lainnya telah hadir di pasaran, seperti perangkat lunak analisis tekanan suara,

yang telah di gunakan oleh beberapa otoritas lokal dan departemen pemerintah untuk memeriksa apakah penggugat manfaat berbohong.

Tetapi apakah teknik baru akan menemukan cara yang sangat mudah untuk mengetahui apakah seseorang berbohong?

Ada kemungkinan di bawah kondisi laboratorium yang sangat terkontrol untuk menggunakan teknik pencitraan otak yang di sebut pencitraan resonansi magnetik fungsional,

kata Steven Rose, profesor emeritus ilmu saraf di Universitas Terbuka.

Subjek di minta untuk sengaja berbohong. Klaimnya adalah bahwa Anda benar benar dapat mendeteksi ketika seseorang mengatakan yang tidak benar.

Tapi di dunia nyata tidak demikian."

Geraint Rees, direktur UCL Institute of Cognitive Neuroscience, mengatakan:

"Saya tidak ingin terlalu optimis di sini bahwa kita akan datang dengan beberapa alat pendeteksi kebohongan yang dapat membaca otak dan menari. Ini sangat tidak mungkin, sekarang atau di masa mendatang.

"Apa yang tidak bisa kami lakukan adalah mengatakan bahwa karena area otak tertentu aktif, seseorang melakukan sesuatu seperti berbohong. Area otak mana pun melakukan banyak hal."



warna dunia.

Posting Komentar untuk "Asal Mula Alat Lie Detector"