Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Berita Dari India, Kehidupan Muslim India terkini Semakin Terdesak

Berita Dari India, Kehidupan Muslim India terkini Semakin Terdesak


berita politik, berita politik terkini terkait muslim India

Majalah National Interest menerbitkan sebuah artikel yang menyoroti keadaan kaum muslim yang berada di india, kepala Kantor Konsultasi Menteri untuk Risiko Politik di Timur Tengah dan Asia Selatan, di mana ia mengatakan bahwa kekerasan terhadap minoritas agama meningkat pesat di bawah pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi sebagai ekstrimis Hindu nasionalis Bharatiya Janata Party (BJP) bergerak. Untuk membongkar sistem pemerintahan sekuler di India dan membangun supremasi Hindu.

Anggota BJP dan kelompok afiliasinya telah menyerang dan membunuh Muslim atas tuduhan "kejahatan" seperti mengangkut daging sapi atau menjalin hubungan suka sama suka dengan wanita Hindu.


Tujuan kampanye hasutan, sama saja dengan kampanye hitam

Namun dalam beberapa bulan terakhir, hasutan dan serangan terhadap Muslim, harta benda dan tempat ibadah mereka telah mengambil bentuk yang lebih berbahaya, menunjukkan munculnya kampanye permanen terhadap 200 juta Muslim di negara itu di bawah pengawasan eksplisit dari badan-badan negara. India sebagai bagian dari strategi penahanan China atau "Indo-Pasifik" menutup mata.
Uttar Pradesh adalah pertanda masa depan India yang kelam. Awal tahun ini, biksu Hindu Yogi Adityanath, yang mendirikan organisasi main hakim sendiri, kembali berkuasa sebagai menteri utama negara bagian.
Masa jabatan pertamanya ditandai dengan penggabungan otoritas agama Hindu dengan kekuatan politik koersif, menggunakan argumen "hukum dan ketertiban" untuk menindas penduduk Muslim di negara bagian itu. Misalnya, pada 2019, polisi di Uttar Pradesh membunuh lebih dari dua lusin pengunjuk rasa Muslim setelah Adityanath menyerukan "

kekuasaan menimbulkan kesewenangan

Kembalinya Adityanath ke kekuasaan untuk masa jabatan kedua tahun ini menunjukkan kemanjuran politik dari apa yang disebut "model yogi". Tahun ini, polisi di negara bagiannya menghancurkan rumah-rumah Muslim yang berpartisipasi dalam protes menentang Islamofobia. Saluran berita utama India memuji dia sebagai "Buldoser Baba" dan mengisyaratkan bahwa biksu garis keras - yang mungkin menggantikan Modi akhir dekade ini - akhirnya menempatkan "Muslim ini" di tempat mereka. Model yogi menyebar di tempat lain di India sebagai bagian dari kampanye terkoordinasi untuk secara efektif mengintegrasikan Muslim dan menetralisir atau menghilangkan kehadiran mereka di ruang publik.
Sebagai bagian dari kampanye ini, ekstremis Hindu meningkatkan upaya mereka untuk mengubah masjid bersejarah menjadi kuil Hindu, dengan bantuan lembaga negara India, seperti pengadilan.

Pada tahun 2019, Mahkamah Agung India memberikan situs penuh Masjid Babri abad ke-16 - yang dihancurkan oleh ekstremis Hindu pada tahun 1992 - kepada kelompok agama Hindu yang mengklaim bahwa itu awalnya adalah tempat kelahiran dewa Hindu Ram.
Keputusan Masjid Babri yang dipertanyakan membuat para ekstremis Hindu berani, yang sekarang memantau masjid dan situs Islam lainnya, termasuk Taj Mahal, sebuah kuil Islam. Alih-alih kekerasan massa, BJP sekarang dapat menggunakan lembaga negara yang patuh, seperti pengadilan, untuk mengontrol situs warisan Islam dan menghapus fitur peradaban Islam.
Setelah polisi dan pengadilan, dinas militer India dapat segera dirusak oleh kelompok nasionalis Hindu seperti Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) - kelompok induk BJP.

Program konspirasi

Program Agnipath yang baru-baru ini diusulkan pemerintah Modi, yang mengusulkan wajib militer dengan kontrak empat tahun sementara - seolah-olah dimaksudkan untuk menahan kewajiban pensiun militer yang terus meningkat. Tetapi para kritikus mengklaim bahwa perangkat lunak itu adalah kuda Trojan peretasan RSS untuk militer. Mereka memperingatkan bahwa beberapa dari puluhan ribu orang yang meninggalkan angkatan bersenjata setelah menyelesaikan layanan kontrak mereka akan mengarah pada "militerisasi" masyarakat India dan dapat dikerahkan oleh kelompok Hindu garis keras.
Lintasan India saat ini mengkhawatirkan tetapi tidak mengejutkan. Ketika Modi menjabat pada tahun 2014, dia membawa warisan berlumuran darah dari pemerintahannya di Gujarat, di mana dia memimpin pembantaian pada tahun 2002 yang menewaskan lebih dari seribu orang, kebanyakan Muslim. Larangan masuknya ke Amerika Serikat dicabut hanya karena ia terpilih sebagai Perdana Menteri India. Pemerintah AS berturut-turut tidak hanya menghindari memberikan tanggapan publik yang berarti terhadap kebangkitan ekstremisme Hindu yang kejam, tetapi juga memainkan peran yang memungkinkan.

Kunjungan hanya memperkeruh

Pada 2015, Presiden Barack Obama menulis profil di Modi di majalah Time, memuji nasionalis Hindu sebagai pemimpin yang "mencerminkan dinamisme dan potensi kebangkitan India". Presiden Donald Trump mengabaikan pembantaian anti-Muslim mematikan yang terjadi hanya beberapa mil jauhnya ketika ia mengunjungi ibu kota India pada Januari 2020. Trump bahkan berjabat tangan dengan biksu garis keras Adityanath.
Sementara manajemen Modi terhadap ekonomi India dan respons terhadap pandemi telah lemah, ia telah didukung oleh persepsi kekuasaan, sebagian dibentuk oleh ketakutan Barat akan kritik atas hak asasi manusia dan kemitraannya yang berkelanjutan dengan Rusia. Frekuensi ini harus berhenti.
Pada bulan April, untuk tahun ketiga berturut-turut, Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF) merekomendasikan agar Departemen Luar Negeri AS menetapkan India sebagai "Negara Perhatian Khusus" (CPC) dalam tinjauan tahunan kebebasan beragama. Pemerintahan Trump dan Biden bahkan telah menolak untuk menempatkan India dalam daftar pengawasan khusus - sebutan yang lebih rendah.
Tapi terus melakukannya merusak kredibilitas Amerika sebagai pembela kebebasan beragama. Ini juga mendorong kepemimpinan nasionalis Hindu pada saat yang tidak menyenangkan dalam sejarah negara itu.

Kebebasan memeluk agama

Apa yang terjadi di India sangat penting bagi tatanan dunia masa depan. India akan segera menjadi negara terpadat di dunia. Terus mengizinkan "pengecualian India" pada kebebasan beragama memperkuat persepsi bahwa Washington hanya menggunakan hak asasi manusia sebagai alat untuk melawan lawan geopolitiknya. Dan itu merusak pertahanan yang sangat penting yang dilakukan Amerika atas nama mereka yang tertindas oleh musuh strategis kita, seperti Muslim Uighur di China.
Akhir tahun ini, Departemen Luar Negeri harus menunjuk India sebagai BPK dan memberikan sanksi kepada individu yang terlibat langsung dalam pembantaian anti-Muslim selama kunjungan Trump tahun 2020. Ya, India tidak akan senang, tetapi AS telah memberikan sanksi kepada institusi dan pejabat di tempat lain di kawasan itu - termasuk Bangladesh dan Pakistan - dinyatakan bersalah atas pelanggaran hak asasi manusia yang serius. India tidak pantas mendapatkan pengecualian. Dan kita bisa mengkliknya. Dengan meningkatnya Cina di perbatasannya, India membutuhkan kita lebih dari yang kita butuhkan. Jika Amerika ingin tetap menjadi suara yang kredibel dalam masalah kebebasan beragama, ia harus mengambil sikap menentang pelanggaran hak asasi manusia di India, sebelum negara itu melewati titik tidak bisa kembali.
Demikian berita muslim India







Posting Komentar untuk "Berita Dari India, Kehidupan Muslim India terkini Semakin Terdesak"