Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Tragedi Terjadi Lagi Di Sebuah Sekolah Setingkat SD, Banyak Menewaskan Murid dan Guru

Tragedi Terjadi Lagi Di Sebuah Sekolah Setingkat SD, Banyak Menewaskan Murid dan Guru


Pembantaian di sebuah sekolah dasar Texas yang menewaskan 21 orang

Kita mungkin tidak pernah tahu mengapa ada seorang menembak mati 19 anak dan dua guru di SD Robb Texas.
Seketika negara USA berduka atas 21 nyawa yang hilang, penyelidikan terus di perdalam, pria bersenjata dan petunjuk yang meresahkan yang mengarah pada pembantaian hari Selasa di Uvalde, Texas.

Inilah kronologi yang ketahui:

Pria bersenjata itu menembak neneknya dan mengirim sms kepada seorang gadis tentang rencananya.
Pihak berwenang telah mengidentifikasi pria bersenjata itu sebagai Salvador Ramos yang berusia 18 tahun.
Beberapa menit sebelum penembakan massal, Ramos diduga mengirim serangkaian pesan teks kepada seorang gadis remaja di Eropa yang dia temui secara online, menjelaskan bagaimana dia baru saja menembak neneknya dan akan "menembak sebuah sekolah dasar."
Menurutketerangan di sebuah wawancara dengan gadis itu, yang ibunya mengizinkannya untuk diwawancarai, Ramos mengeluh tentang neneknya yang "bertelepon dengan AT&T di telepon saya."
"Ini menjengkelkan," dia mengirim pesan.

Enam menit kemudian, dia mengirim sms: "Saya baru saja menembak nenek saya di kepalanya."
Beberapa detik kemudian, dia berkata, "Aku akan pergi ke sekolah dasar (n) rn (sekarang)."
Gadis berusia 15 tahun, yang tinggal di Frankfurt, Jerman, mengatakan dia mulai mengobrol dengan Ramos di aplikasi media sosial pada 9 Mei.
Dia mengatakan Ramos mengatakan kepadanya pada hari Senin bahwa dia menerima paket amunisi. Dia mengatakan dia mengatakan kepadanya bahwa peluru akan mengembang ketika mereka mengenai seseorang.
Gadis itu bertanya apa yang dia rencanakannya. Pelaku mengatakan kepadanya bahwa itu adalah kejutan dan "tunggu saja."
Pada hari Selasa, pukul 11:01 CT, Ramos menelepon dan mengatakan bahwa dia mencintainya, katanya. Kemudian, sekitar 20 menit kemudian, dia mengirim sms padanya bahwa dia telah menembak neneknya.
Pada hari Rabu, nenek yang di tembak berusia 66 tahun, sekarang berada dalam kondisi kritis di rumah sakit San Antonio, menurut keterangan dari pihak rumah sakit tempat nenek itu di rawat.

Setelah menembak neneknya, penembak itu menabrakkan kendaraannya sebelum pembantaian.
Tidak jelas mengapa Ramos memutuskan untuk menargetkan SD Robb Elementary, sekolah yang memiliki 535 siswa di kelas 2 hingga 4 pada tahun ajaran lalu.
Namun sebelum masuk sekolah, kendaraannya menabrak parit terdekat, Sersan Departemen Keamanan Publik (DPS) Texas. kata Erick Estrada. Penyebab kecelakaan itu tidak jelas.
Ramos keluar dari kendaraan dengan mengenakan rompi antipeluru dan membawa senapan, kata sersan itu.

mobil pelaku penembakan di SD texas USA


Bagaimana penembakan di sekolah terjadi

Pria bersenjata itu bertemu dengan seorang petugas polisi distrik sekolah, yang tidak dapat menghentikannya, kata Estrada.
Pria bersenjata itu menjatuhkan tas hitam penuh amunisi di luar sekolah, kata Estrada kepada Wolf Blitzer.
"Di dalam tas itu sebenarnya ada lebih banyak amunisi. Dia benar-benar menjatuhkan amunisi itu dan berlari ke dalam sekolah tempat dia membarikade dirinya di dalam salah satu ruang kelas dan, sayangnya, di sanalah dia mulai menjalankan aksinya menembak anak-anak yang tidak bersalah, menembak dua orang dewasa yang tidak bersalah. yang ada di dalam kelas itu," katanya.

DPS masih menyelidiki apa yang terjadi selama tragedi itu, tetapi selama konferensi pers, Direktur Steven McGraw mengatakan bahwa tidak ada tembakan yang dilepaskan.
Lebih dari 100 petugas federal menanggapi penembakan sekolah yang mematikan hari Selasa di Uvalde, Texas, menurut Patroli Pabean dan Perbatasan.
"Ketika semuanya dikatakan dan dilakukan, kami memiliki lebih dari 80 petugas segera di tempat kejadian, dan kemudian tepat setelah itu, sekitar 150 petugas berkumpul di daerah ini," kata Kepala CBP Raul Ortiz.
Ortiz mengatakan para petugas itu berasal dari beberapa divisi, termasuk Patroli Perbatasan, Operasi Udara dan Laut, dan Investigasi Keamanan Dalam Negeri.
Para agen dan petugas penegak hukum lainnya menembaki penembak, yang telah membarikade dirinya sendiri, juru bicara Departemen Keamanan Dalam Negeri Marsha Espinosa mentweet.
"Mempertaruhkan nyawa mereka sendiri, Agen Patroli Perbatasan ini dan petugas lainnya menempatkan diri mereka di antara penembak dan anak-anak di tempat kejadian untuk menarik perhatian penembak dari calon korban dan menyelamatkan nyawa," tulisnya.
Akhirnya, sebuah badan taktis "mampu menghilangkan ancaman dan menjatuhkan tersangka," kata Estrada.

korban tragedi penembakan


Banyak murid yang menjadi korban

Beberapa jam setelah penembakan, keluarga menunggu dengan perasaan tak menentu di pusat sipil terdekat untuk mengetahui apakah orang yang mereka cintai selamat.
Beberapa mengatakan bahwa mereka memberikan sampel DNA untuk membantu mengidentifikasi para korban.
"Kami melihat orang-orang keluar. Mereka menangis satu per satu. Mereka diberitahu bahwa anak mereka telah meninggal," kata Senator negara bagian Roland Gutierrez, yang berada di pusat sipil Selasa.
Di luar, seorang ayah yang baru mengetahui anaknya terbunuh berjuang dengan air mata saat dia dipeluk oleh sepupunya.
Beberapa meter jauhnya, seorang nenek datang dari San Antonio. Dia mengatakan dia tidak akan berhenti berdoa untuk cucunya yang berusia 10 tahun saat mereka menunggu hasil identifikasi dari tes DNA.
Pada Rabu pagi, beberapa keluarga mengkonfirmasi bahwa mereka telah menerima berita yang menyedihkan.
Hanya beberapa jam sebelum dia dibunuh, Xavier Lopez yang berusia 10 tahun, baru saja merayakan ulang tahunnya.
"Dia benar-benar tidak sabar untuk pergi ke sekolah menengah," katanya.
Angel Garza mengatakan dia menghabiskan tujuh jam mencari putrinya yang berusia 10 tahun. Dia akhirnya mengetahui Amerie Jo Garza termasuk di antara anak-anak yang terbunuh.
"Tolong jangan anggap remeh," Garza memposting di Facebook. "Peluk keluargamu. Katakan pada mereka bahwa kamu mencintai mereka."
Eliahana 'Elijah' Cruz Torres yang berusia 10 tahun juga menjadi salah satu korban, kata bibinya Leandra Vera.
Tess Marie Mata, juga 10, tewas dalam penembakan itu, saudara perempuannya Faith Mata, 21.
"Malaikatku yang berharga, kamu sangat dicintai. Di mataku kamu bukan korban tetapi penyintas. Aku selalu mencintaimu dan melewati selamanya adik bayi, semoga sayapmu terbang lebih tinggi dari yang pernah kamu impikan," tulis Faith Mata di Twitter.

Tess adalah siswa kelas empat yang menyukai tarian TikTok, Ariana Grande dan Houston Astros, kata Faith Mata kepada Post. Tess sedang menabung untuk perjalanan keluarga ke Disney World.
Hingga Rabu, enam korban masih dirawat di rumah sakit, empat di antaranya, termasuk nenek pria bersenjata itu, berada di Rumah Sakit Universitas di San Antonio, menurut pihak rumah sakit.

Dua gadis berusia 10 tahun termasuk di antara mereka yang dirawat di rumah sakit, salah satunya dalam kondisi kritis dan yang lainnya dalam kondisi baik, kata rumah sakit. Seorang anak berusia 9 tahun di rumah sakit juga dalam kondisi baik.

Brooke Army Medical Center di San Antonio merawat dua pasien dewasa dari penembakan itu. Keduanya terdaftar dalam kondisi kritis, tweeted rumah sakit.
Jenazah sembilan korban direncanakan akan dibawa ke rumah duka pada Rabu malam, kata Hakim Lalo Diaz. 12 sisanya akan diperbolehkan pulang pada hari Kamis, kata Diaz.

Apa yang kita ketahui tentang penembak

Pria bersenjata itu adalah seorang siswa di SMA Uvalde, kata para pihak berwajib.
Tiga hari sebelum penembakan, foto dua senapan gaya AR-15 muncul di akun Instagram yang terkait dengan Ramos.
Salah satu mantan teman sekelas Ramos, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada media kabar setempat, bahwa Ramos baru-baru ini mengiriminya foto yang menunjukkan AR-15, ransel dengan amunisi dan beberapa magasin senjata.
"Saya sempat bertanya, 'Bro, kenapa kamu punya ini?' dan dia seperti, 'Jangan khawatir tentang itu,'" kata temannya itu.
"Dia melanjutkan untuk mengirimi saya pesan, 'Saya terlihat sangat berbeda sekarang. Anda tidak akan mengenali saya,'" tambah teman itu.
Temannya mengatakan Ramos telah berhenti bersekolah.
Ramos bekerja di Wendy's setempat, kata manajer restoran itu.
Manajer malam Adrian Mendes mengatakan Ramos "lebih banyak menyendiri" dan "tidak benar-benar bersosialisasi dengan karyawan lain. Dia hanya bekerja, dibayar, dan masuk untuk mengambil ceknya."

Teman pelaku gadis remaja di Jerman yang mengatakan bahwa dia dan Ramos telah berkomunikasi selama berminggu-minggu mengatakan bahwa Ramos mengatakan kepadanya bahwa dia menghabiskan banyak waktu sendirian di rumah.
"Setiap kali saya berbicara dengannya," katanya, "dia tidak pernah punya rencana dengan teman-temannya."

Posting Komentar untuk "Tragedi Terjadi Lagi Di Sebuah Sekolah Setingkat SD, Banyak Menewaskan Murid dan Guru"