Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kesiapan Kerajaan Arab Saudi Menyambut Jamaah Haji

Kesiapan Kerajaan Arab Saudi Menyambut Jamaah Haji


rukun haji

Ibadah haji adalah suatu hal yang wajib di lakukan seorang muslim yang telah memenuhi syarat syarat, bila rukun haji seorang muslim terpenuhi, maka wajib baginya untuk melaksanakan ibadah tersebut.
Sebagaimana di ketahui, dunia baru saja di hinggapi suatu wabah, tak terkecuali arab saudi sebagai tujuan tempat untuk berhaji, yang mana kondisi pandemi itu sangat mempengaruhi kebijakkan pemerintah setempat dalam menerima calon jemaah haji di berbagai penjuru dunia, sempat menerbitkan peraturan larangan haji.
maka dengan meredanya pandemi covid19 ini, pihak kerajaan arab saudi meninjau kesiapan kesiapan panitia jamaah haji yang mencakum dalam semua sektor.
berikut kesiapan pemerintah arab saudi, dalam menyambut musim haji mendatang dalam rapat yang di pimpin langsung oleh putra mahkota.

Faisal bin Salman, putra mahkota raja salman: Kami siap untuk musim haji

Yang Mulia Pangeran Faisal bin Salman bin Abdulaziz, Gubernur Wilayah Madinah dan Ketua Panitia Haji dan Kunjungan di wilayah tersebut, menekankan pentingnya kesiapan dan persiapan sejak dini dari semua sektor terkait dengan musim haji 1443 Hijriah, sejalan dengan tingkat kepedulian dan perhatian yang diberikan oleh pemerintah tanah Suci yaitu Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud, dan Yang Mulia Putra Mahkota. Kepada Dua Masjid Suci dan calon jamaah haji yang pastinya akan mendatangi ke dua masjid suci itu, dan menerjemahkan hal ini dengan memberikan pelayanan terbaik kepada para tamu ALLAH SWT, para pengunjung Masjid Nabawi.

Hal itu disampaikan saat Yang Mulia memimpin rapat Panitia Haji dan Kunjungan, untuk meninjau rencana operasional dan program yang akan dilaksanakan instansi pemerintah selama musim haji tahun ini, setelah dikeluarkannya arahan untuk meningkatkan jumlah jemaah haji tahun ini 1443 AH / 2022 M kepada satu juta calon jamaah haji dari dalam dan luar Kerajaan.
Pertemuan tersebut membahas tinjauan tentang fitur fitur rencana operasional Kepresidenan Umum Urusan Masjid Nabawi, yang meliputi 9 program utama yang berpusat pada pengorganisasian dan pengelolaan kerumunan, kunjungan dan sholat di masjid tujuan jamaah haji, program layanan, operasi, pemeliharaan dan sistem layanan pendukung, sementara Kota Madinah meninjau rencana kerja musiman yang meningkatkan tingkat pekerjaan. Kebersihan umum, kesehatan lingkungan, dan tindak lanjut dari penyedia katering masakan, hotel, rumah penginapan dan pusat layanan bahan bakar di jalan raya.

Kesiapan faskes

Di sisi kesehatan, rumah sakit dan klinik kesehatan Al-Madinah Al-Munawwarah telah mulai menyiapkan fasilitas kesehatan di tingkat wilayah dengan kapasitas operasi 3.665 tempat tidur rawat inap di samping 521 tempat tidur perawatan intensif, selain puskesmas yang tersebar di wilayah tengah dan pusat transportasi darurat, selain menyetujui rencana tindakan pencegahan. Sanitasi di pelabuhan masuk dan tindakan pengendalian infeksi dan penyakit menular.

Juga meninjau rencana operasional musim haji di Bandara Internasional Pangeran Muhammad bin Abdulaziz, dan Badan Urusan Haji dan Umrah Kementerian Haji di Al-Madinah Al-Munawwarah mempresentasikan sebagian fitur rencana operasionalnya, termasuk penyiapan pusat penerimaan dan tindak lanjut sistem pelayanan penginapan bagi pengunjung. Panitia juga membahas sejumlah topik dalam agenda kerja dan rekomendasi yang diperlukan diambil.

Di penghujung pertemuan, Pangeran Faisal bin Salman bin Abdulaziz menghimbau kepada semua pihak untuk lebih berusaha dan memberikan kemampuan untuk segala sesuatu yang akan mencapai kemudahan dan kenyamanan bagi para jemaah haji selama kunjungan mereka ke kota Nabi, semoga Tuhan memberkati dan menganugerahkannya.

Di sisi lain, Yang Mulia Emir wilayah Al-Madinah Al-Munawwarah menerima ceo informa Otoritas Umum Statistik, Dr. Konrad Bissendorfer, dan delegasi pendamping otoritas mengunjungi wilayah tersebut.
Yang Mulia Gubernur wilayah memuji upaya yang dilakukan oleh Komisi dalam sensus Saudi 2022, keterlibatan lembaga pemerintah dalam tahapan proyek nasional ini dan penggunaan teknologi digital untuk keberhasilannya, memuji interaksi masyarakat Al - Wilayah Madinah Al-Munawwarah dengan peneliti lapangan dan layanan pencacahan mandiri.

Selama rapat kordinasi musim haji mendatang, Pangeran Faisal bin Salman diberi petunjuk tentang perkembangan terbaru dalam rencana sensus Saudi 2022, yang bertujuan untuk mempersiapkan sensus penduduk yang lengkap dan akurat dan distribusi demografisnya di semua wilayah dan perkiraan Otoritas penduduk di wilayah administrasi.
Daerah, dan studi komprehensif rencana tentang persyaratan lembaga pemerintah yang memperoleh manfaat dari hasil sensus, selain peran Badan Pusat Statistik dalam menyiapkan statistik ekonomi, sosial dan kependudukan, untuk memungkinkan pejabat, perencana, dan pembuat kebijakan mengembangkan strategi komprehensif yang sejalan dengan kebangkitan perkotaan, memenuhi kebutuhan masa depan dari peningkatan populasi yang diharapkan, berkontribusi untuk menetapkan rencana pembangunan, dan memberikan lebih banyak layanan publik kepada penduduk, dan layanan transportasi dan komunikasi.
Dan implikasinya untuk program pembangunan dan pembangunan untuk mencapai tujuan Visi Kerajaan arab saudi di tahun 2030 mendatang.
Semoga jamaah haji 2022 ini menjadi haji mabrur.

Larangan Arab Saudi

Berita terupdate tentang peraturan kerajaan arab saudi adalah, di larangnya bagi warga arab saudi ke beberapa negara termasuk indonesia karena covid19.
Mudah mudahan ini tidak berpengaruh pada kuota jamaah haji dari indonesia,
amin

berikut kabar berita selengkapnya.
Termasuk Yaman, Arab Saudi melarang warganya bepergian ke 16 negara
Pada hari Rabu, Kerajaan Arab Saudi melarang warganya bepergian ke 16 negara, termasuk Yaman; akibat merebaknya virus Corona.

Menurut surat kabar Saudi, “Okaz”, Direktorat Jenderal Paspor mengungkapkan daftar negara-negara yang warganya dilarang bepergian karena merebaknya virus Corona baru “Covid-19”, yaitu Lebanon, Suriah, Turki, Iran, Afghanistan, India, Yaman, Somalia, Ethiopia, Demokrasi Kongo, Libya, Indonesia, Vietnam, Armenia, Belarusia, Venezuela.

“Paspor” tersebut telah memperjelas persyaratan bagi warga negara untuk bepergian ke luar Arab Saudi, yaitu: bahwa sisa masa berlaku paspor lebih dari 3 bulan ketika bepergian ke negara-negara Arab, dan lebih dari 6 bulan ke negara lain, dan bahwa sisa masa berlaku kartu identitas nasional harus lebih dari 3 bulan saat Perjalanan ke negara-negara GCC.

Dia menekankan bahwa identitas nasional di "Absher" dan "Tawakulna" tidak memungkinkan dia untuk bepergian ke luar Arab Saudi, dan kartu asli harus dibawa, menekankan bahwa catatan keluarga adalah dokumen bukti untuk tanggungan di dalam Arab Saudi dan tidak memungkinkan pemegangnya untuk melakukan perjalanan ke negara-negara Teluk.

“Paspor” memperingatkan perlunya mematuhi persyaratan kesehatan bagi warga negara yang ingin bepergian ke luar Arab Saudi, yaitu: menerima tiga dosis vaksin Corona, atau jika tidak lebih dari tiga bulan telah berlalu sejak menerima dosis kedua (dengan pengecualian kelompok yang dikecualikan, sesuai dengan apa yang muncul dalam aplikasi kepercayaan kami). ).

Berkenaan dengan kelompok usia (16) sampai (12) tahun, diperlukan dua dosis, sedangkan kelompok usia kurang dari (12) tahun memerlukan polis asuransi terhadap "Covid-19".

"Paspor" juga memperingatkan perlunya memastikan persyaratan negara tujuan Anda bepergian jika visa masuk diperlukan.



Posting Komentar untuk "Kesiapan Kerajaan Arab Saudi Menyambut Jamaah Haji"