Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kabar Kabari SEA Games Vietnam, Potret Warga Tuan Rumah Antusias Mendukung Momen Southeast Asian Games

supporter vietnam


Warga Vietnam antusias mendukung atlet di SEA Games

HANOI Pada sore hari di suasana SEA Games, Le Nguyet dan kedua anaknya "berlari" melewati tiga pusat dan stadion untuk menyemangati para atlet yang bertanding di Sea Games 31.

Supporter dari keluarga

Ini adalah hari ketiga, orang tua dan anak-anaknya hadir di poin kompetisi untuk menyalakan semangat untuk para atlet Vietnam. "Saya sengaja mengatur waktu untuk pergi karena saya tidak ingin anak-anak saya ketinggalan acara sea games ini," kata seorang wanita berusia 42 tahun dari distrik Ha Dong.
Tapi ibu saya dan saya tidak pergi sendiri. Dia dan anggota keluarga lainnya pergi melihat salah satu cabang olahraga yang di perlombkan, yaitu panahan, atletik, dan bola basket karena mereka tahu akan ada tim Vietnam yang bertanding.
Rencananya, pada pukul 1 siang, Bu Nguyet dan rombongan berangkat ke Balai Latihan Olahraga Nasional untuk menonton olahraga panahan.
Lebih dari jam 3 sore, mereka pergi ke Stadion My Dinh untuk menonton kompetisi atletik dan pada malam yang sama melintasi 15 km lagi untuk hadir di Gimnasium Distrik Thanh Tri untuk menyemangati tim bola basket.
Sebelumnya, dia akan membawa anak-anaknya untuk melihat wushu, tetapi terlalu ramai dan padat, sehingga dia harus beralih ke cabang olahraga yang lain.

Tak pernah terbayangkan olehku

Mereka tiba di Gimnasium Distrik Thanh Tri satu jam sebelum pertandingan, tetapi tribun penonton sudah penuh. Rombongan keluarga yang menemaninya berhamburan mencari tempat, banyak yang terlambat harus berjaga-jaga karena halaman terlalu ramai. "Saya tidak berpikir olahraga yang dulu dianggap tidak menarik, sekarang jadi begitu ramai penontonnya," katanya dan berbagi kesannya tentang sorak-sorai antusias untuk tim tuan rumah dan teman-temannya, di antara penonton.
“Kalau turun ke lapangan, anak-anak akan merasa bangga ketika merasakan langsung semangat kompetitif yang pantang menyerah dari para atlet. Ini juga merupakan kesempatan yang baik untuk mendidik patriotisme, kebanggaan bangsa dan lebih memupuk keterampilan, pengalaman hidup. Untungnya, kedua anak saya benar-benar menyukainya dan meminta lebih kepada ibu mereka. Pergi sepanjang hari melelahkan tetapi sepadan, karena seluruh keluarga memiliki momen yang tak terlupakan, "katanya.

tribun ramai supporter sea games


over kapasitas artinya tribun penuh supporter

Gimnasium distrik Thanh Tri memiliki kapasitas 1.500 kursi, mendekati waktu kompetisi semua tempat menjadi penuh, terutama di tribun A dan B. Banyak penggemar yang datang kemudian terpaksa berdiri atau duduk di pintu masuk.
“Terutama pada hari-hari pertandingan bola basket, para penggemar bersorak dengan antusias, tanpa memandang usia atau jenis kelamin. Hari-hari ketika tim Vietnam tidak bermain, masih banyak orang yang datang untuk menonton.
Situasi yang sangat jarang terjadi di tribun," kata seorang pemimpin Gimnasium Distrik Thanh Tri.

Seperti supporter bola

Dua jam sebelum final 10.000 m untuk wanita dan 100 m untuk pria dari tim atletik Vietnam pada sore hari tanggal 18 Mei, Nguyen Han, 28 tahun, dari distrik Cau Giay, hadir di stadion My Dinh. Mencoba datang lebih awal untuk memilih tempat duduk yang bagus, tetapi tempat parkirnya sudah ramai, antrean panjang orang yang menunggu untuk masuk ke halaman membuat terkejut. "Saya kira itu terjadi hanya di pertandingan sepak bola, sekarang muncul di atletik, renang, panahan, dan banyak olahraga lainnya. Setidaknya ada 15.000 orang di tribun," katanya.

Sejak hari pembukaan SEA Games ke-31, pekerja kantoran telah menghabiskan dua jam sehari untuk menyemangati tim Vietnam. "Saya tidak bisa pergi ke semua pertandingan karena jadwal dan distribusi yang tumpang tindih di banyak provinsi. Tapi setiap hari saya mencoba pergi ke gimnasium, stadion di sekitar Hanoi," kata Han.

Kesibukan kerja

berkali-kali Han harus membawa laptop ke halaman, memanfaatkan waktu istirahat untuk menyelesaikan pekerjaan. Banyak orang menyarankan untuk menonton tayangan ulang di televisi, Han menolak: "Saya ingin di lapangan dan mendorong semangat tim tuan rumah. Saya takut tim Vietnam akan bermain di rumah tanpa penonton, semangatnya pasti terpengaruh," kata Han.
Tapi hampir seminggu bersorak, dia dikejutkan dengan tribun yang tidak pernah kosong. Orang-orang bersorak, membawa bendera, kendang, terompet, sangat ramai, bahkan di bukan hari libur.

"Pada SEA Games 31, setiap kompetisi atletik rata-rata menarik lebih dari 10.000 penonton dari total 40.000 kursi di Stadion My Dinh," kata Nguyen Trong Ho, Direktur Kompleks Olahraga Nasional. Menurut Pak Ho, pada SEA Games kali ini jumlah penontonnya sekitar 20 kali lipat lebih banyak dibandingkan turnamen lainnya.
Dua, tiga jam sebelum pertandingan, orang-orang berbaris untuk memasuki lapangan. Penonton memilih untuk duduk di garis finish, lompat jauh, lompat galah atau lempar lembing untuk kenyamanan.
Direktur Kompleks Olahraga itu menambahkan, banyak penonton yang datang untuk menyemangati berbagai cabang olahraga, tidak hanya sepak bola. Beberapa area kompetisi privat seperti renang dan panahan terkadang harus ditutup atau berhenti menerima penonton karena poin kompetisinya kelebihan beban. “Kami sangat terkejut ketika para penggemar datang untuk melihat penonton, terutama saat perebutan medali,” kata Pak Ho.

Tidak hanya stadion My Dinh, banyak pusat dan gimnasium lainnya juga mencatat kepadatan, tribun kosong.
"Ini adalah kebanggaan, kebanggaan nasional," kata Dr. Nguyen Anh Hong, peneliti budaya. Menurutnya, fakta bahwa orang-orang berbaris dan duduk di tribun di SEA Games 31 untuk menghibur mereka menunjukkan kecintaan mereka pada olahraga dan keinginan mereka untuk melepaskan pikiran setelah waktu yang lama tidak bebas karena pandemi.

Setelah setiap pertandingan dengan cermat, Ms. Hong memperhatikan bahwa sorak-sorai penonton Vietnam semakin beradab, menunjukkan semangat fair play, tidak hanya untuk tim tuan rumah tetapi juga untuk tim negara lain.
"Mereka menghadirkan suasana yang bersemangat dan antusias kepada penonton, alih-alih berfokus pada menang atau kalah," kata peneliti. Dibandingkan dengan SEA Games ke-23 yang diadakan di Vietnam 19 tahun lalu, Ms. Hong melihat peningkatan pesat dalam jumlah orang yang bersorak, tidak hanya remaja tetapi juga orang-orang yang berusia di atas 60 tahun.
Nguyen Thi Kim Nhung, 70 tahun, presiden klub kesehatan luar ruang untuk orang paruh baya dan lanjut usia, distrik Thanh Tri adalah contohnya.

Pada malam 17 Mei, dia dan teman-temannya membawa drum, terompet, dan bendera nasional ke gimnasium distrik untuk menyemangati tim bola basket Vietnam, meskipun dia mengakui bahwa dia "tidak mengerti secara mendalam" tentang olahraga itu. “Saya berharap para atlet bertanding dengan tekad yang tinggi. Olahraga adalah menyatukan dan menghubungkan orang, tanpa memandang warna kulit atau suku. Karena saya sangat bersemangat, saya harus mengundang teman-teman saya untuk menontonnya secara langsung," kata Nhung.

Menurut Dr. Nguyen Anh Hong, fakta bahwa kelompok lansia takut pergi ke tempat ramai dan bising, tetapi penampilan mereka di tribun SEA Games, membuktikan bahwa semangat orang Vietnam mencintai olahraga meningkat.
“Banyak orang menyatakan bahwa membenamkan diri dalam suasana yang mengasyikkan, menyaksikan gol-gol teratas membuat mereka terlihat lebih muda. Terutama di acara-acara khusus negara,” kata peneliti.

Dang Viet, dari distrik Ba Dinh, pergi ke Gimnasium Distrik Long Bien untuk menonton final dansa. Mencoba untuk tiba hampir dua jam sebelum waktu pertandingan, tetapi tribun penonton penuh sesak. “Mungkin ini salah satu dari sedikit waktu ketika arena olahraga dansa begitu ramai,” kata pria 37 tahun yang tidak pernah melewatkan satu hari olahraga dansa sejak kualifikasi.
Karena kekhususan, penggemar tidak diperbolehkan berteriak atau menabuh drum, karena khawatir kontestan akan kehilangan fokus.
“Tapi itu tidak mengurangi antusiasme di tribun. Fans seperti saya berharap dapat memberikan motivasi lebih kepada tim Vietnam untuk mencapai hasil terbaik. Tapi di final hanya beberapa ratus kursi saja, Banyak penggemar harus menonton atau kembali, sedikit menyesal," kata Viet.

Adapun keluarga Nguyet, sebelum SEA Games berakhir, dia akan pergi bersama anak-anaknya untuk menonton banyak pertandingan lainnya. "Sekali dalam 19 tahun, saya berharap dapat meninggalkan bekas khusus bagi anak-anak saya dalam semangat solidaritas nasional dan kerja sama tim di pertandingan-pertandingan papan atas antar negara," katanya.


Posting Komentar untuk "Kabar Kabari SEA Games Vietnam, Potret Warga Tuan Rumah Antusias Mendukung Momen Southeast Asian Games"