Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ini Alasan American Football Kalah Tenar Dengan Football Soccer

american football


Kenapa menjadi pemain american football

Kamu akan berpikir menjadi pemain american football pro akan mewujudkan semua mimpi mimpi. Lihatlah quarterback New England Patriots Tom Brady dengan lima raihan super Bowl-nya, istri super model, anak-anak yang menggemaskan.
Atau di cornerback, Richard Sherman, dengan kombinasi badan atletisnya yang tampak menarik dari otak, hingga otot.

reddit fantasy football

Tapi kehidupan di National Football League tidak semua bersinar cemerlang. Faktanya, ada banyak hal buruk tentang bermain di NFL, dimulai dengan rasa sakit kronis dan kemungkinan besar cedera kepala yang dihadapi pemain.
Berikut adalah beberapa hal lain yang menunjukkan bahwa hidup di lapangan hijau tidak semua tentang kehormatan.

App state football karir yang sangat singkat

Peluangnya sulit jika Anda ingin masuk ke NFL. Hanya 0,2 persen pemain college football games today menengah dan hanya 1,5 persen pemain sepak bola perguruan tinggi yang masuk dalam daftar NFL. Dan rata-rata panjang karier bahkan lebih pendek dari yang Anda bayangkan, kira kira hanya 2,66 tahun.

Menurut artikel Wall Street Journal 2016

panjang karier ini telah turun sekitar 2,5 tahun dari 2008 hingga 2014. Jurnal mengumpulkan angka dari Referensi american football Pro untuk menentukan bahwa gelandang ofensif memiliki karier rata-rata terpanjang pada 3,75 tahun, dengan rentang waktu terpendek, pada usia 2 tahun 2,5 bulan. Rata-rata quarterback bertahan selama 3 tahun 1 bulan. Untuk menempatkan angka-angka ini dalam perspektif terhadap olahraga pro lainnya, karir Major League Baseball rata-rata adalah 5,6 tahun. Itu juga rata-rata karir National Hockey League, dan rata-rata karir National Basketball League adalah 4,8 tahun.

Sedikit menghasilkan

Itu tidak banyak uang untuk menjadi pemain american football profesional. Dalam beberapa kasus, pemain american football telah memainkan olahraga mereka sejak jauh sebelum sekolah menengah. Pop Warner memiliki liga american football untuk anak-anak yang dimulai pada usia 5 tahun. Jadi bayangkan, bekerja di pelatihan, kerja selama bertahun-tahun dan berada di puncak, hanya untuk menyelesaikannya dalam sekejap. Itulah kenyataan pahit kehidupan di NFL.

Penghasilan yang tak sebanding

Quarterback legendaris Peyton Manning mungkin telah menghasilkan $ 400 juta dalam karirnya yang telah berjalan lama, dengan $ 249 juta di antaranya sebagai gaji NFL, menurut Forbes, tetapi dia adalah pengecualian.
Tidak hanya sebagian besar karier NFL berakhir dengan sangat cepat, tetapi para pemain menghasilkan lebih sedikit dari pada rekan-rekan mereka dalam olah raga bisbol, bola basket, dan bahkan hoki. Menurut statistik dari Forbes, rata-rata pemain NFL menghasilkan $2,1 juta, sedangkan rata-rata pemain NBA menghasilkan $6,2 juta dan rata-rata pemain MLB menghasilkan $4,4 juta. Bahkan rata-rata pemain NHL, dalam olahraga yang jauh lebih tidak populer daripada american football, menghasilkan $2,9 juta.

Minimum liga di NFL juga lebih rendah dari liga lainnya

Memang, sebagian dari ini berkaitan dengan ukuran daftar nama di setiap liga. Pada 53 pemain, NFL memiliki daftar terbesar, dengan MLB pada 25 pemain, NHL pada 23 pemain, dan NBA pada 15 pemain. Ini juga ada hubungannya dengan para pemain di NFL yang tidak memiliki persatuan yang kuat.
Asosiasi Pemain NFL mengatakan bahwa rata-rata pemain NFL berakhir dengan sekitar $ 4 juta dalam karirnya, menurut CNBC, yang terdengar seperti banyak sebelum Anda menghitung pajak dan pengeluaran. Ini juga berarti bahwa pemain benar-benar mempertaruhkan nyawa dan kesehatan masa depan mereka untuk gaji, dan bahkan gaji yang tidak sebaik yang bisa mereka dapatkan di liga lain.

Tidak punya perlindungan yang sempurna

Ketika karir baseman pertama Texas Rangers Prince Fielder terhenti pada tahun 2016 karena cedera leher, tim (dan polis asuransi tim) akan membayar sisa $106 juta yang terutang dalam kontrak. Dan bahkan scrub yang dipotong sebelum akhir kontrak mereka akan dibayar untuk sisanya. Itu tidak terjadi di NFL. Banyak pemain yang cedera atau terpotong di liga tidak akan dibayar untuk itu.
Sangat sulit bahkan bagi pemain bintang untuk mendapatkan kontrak yang dijamin sepenuhnya. Misalnya, Baltimore Sun melaporkan bahwa quarterback Carolina Panthers, Cam Newton, menandatangani kontrak $118,5 juta dan Baltimore Ravens QB Joe Flacco menandatangani kontrak $120,6 juta.
Surat kabar itu mengatakan bahwa "Newton mendapat bonus penandatanganan $ 22,5 juta," dengan $ 60 juta dijamin dengan bonus opsi $ 10 juta," sementara "Kesepakatan Flacco termasuk bonus penandatanganan $ 29 juta dan jaminan $ 51 juta."

Ada berbagai alasan untuk situasi itu:
persatuan yang lemah, lebih banyak pemain di NFL, pemain lebih dapat diganti daripada di olahraga lain, batas gaji yang tidak dimiliki baseball, tetapi intinya adalah pemain berpotensi mendapatkan di garis pengangguran dengan tidak ada lagi uang yang datang.

Mereka tidak memiliki sistem liga minor lagi
Sebagian besar pemain MLB menghabiskan bertahun-tahun di liga kecil untuk mengerjakan keahlian mereka sampai mereka mencapai liga besar, dan mereka bisa diturunkan jika mereka tidak cukup siap untuk prime time.
Sementara banyak pemain NBA langsung dari perguruan tinggi ke liga, 30 persen dari mereka bermain di NBA Development League. NHL juga memiliki sistem hoki liga kecil. Sayangnya untuk pemain american football, tidak ada liga kecil untuk mereka.

Untuk pemain yang tidak mengikuti wajib militer dari perguruan tinggi, tidak ada cara mudah untuk mengasah keterampilan mereka sehingga mereka dapat berhasil di NFL. Dan untuk pemain yang mendapatkan wajib militer, tetapi mengetahui bahwa mereka belum cukup siap, mereka tidak akan memiliki cara untuk mengembangkan bakat tersebut. Hal yang sama berlaku untuk pemain yang cedera dan dibebaskan yang ingin menemukan jalan kembali.

Dulu ada liga NFL Eropa, di mana bintang NFL masa depan seperti Kurt Warner, Adam Vinatieri, dan Jon Kitna mendapat kesempatan sebelum pergi ke NFL. Tapi itu terhapus dari bisnis pada tahun 2007. Hari ini, tidak ada liga perkembangan seperti itu, meskipun NFL telah menyepak gagasan itu.

NFL Rookies Menghadapi Perpeloncoan yang Mengerikan

MLB sangat prihatin dengan tradisi pemula yang relatif tidak berbahaya yang terkadang harus mengenakan kostum wanita pada satu hari setiap tahun sehingga mereka melarang praktik tersebut. Sementara itu, NFL sebagian besar terlihat sebaliknya ketika datang ke perpeloncoan yang gila yang terjadi di liga mereka. Pelecehan terkenal Richie Incognito terhadap Jonathan Martin di Miami Dolphins adalah contoh ekstrem, tetapi ada banyak hal buruk lainnya yang terjadi pada pemain.
junior akan sangat mungkin mendapatkan potongan rambut yang mengerikan, termasuk mencukur rambut mereka menjadi bentuk penis, seperti yang dilakukan Jacksonville Jaguar pada tahun 2010. Kemudian ada penghinaan yang lebih mahal yang mungkin diderita oleh para pemula, termasuk terjebak dengan tab restoran dan bar lima digit, seperti yang terjadi pada rookie Houston Texas K. J. Dillion pada tahun 2016.
Dia pergi makan malam dengan anggota tim dan hanya memesan salad Caesar seharga $13. Dia harus membayar tab $16.255.20, yang tidak termasuk tip. Itulah yang juga terjadi pada bintang Dallas Cowboys Dez Bryant, yang menolak membawa bantalan bahu Roy Williams pada 2010 saat masih rookie. Williams diekstraksi balas dendam dengan membuatnya membayar $54.896 untuk tagihan makan malam garis ofensif itu.

Yang terkadang terjadi dalam perpeloncoan adalah mereka yang disiksa mengejar generasi berikutnya. Untungnya, Bryant memberi tahu TMZ pada tahun 2016 bahwa mereka tidak lagi melakukan perpeloncoan seperti itu di Dallas.

Harus tinggal di tempat seadanya

Kamar asrama perguruan tinggi adalah tempat yang sempit dan tidak nyaman bagi mahasiswa. Bayangkan jika Anda seorang gelandang NFL harus menggunakan salah satu tempat tidur tersebut. Itulah yang masih terjadi dengan banyak tim selama kamp pelatihan musim panas.
Tim pergi ke kota kecil yang mungil dan meminta para pemain tinggal di asrama perguruan tinggi dengan kamar kecil dan tempat tidur yang lebih kecil, tidak menyenangkan.
Sepertinya mereka kembali kuliah lagi dan seharusnya membangun kekompakan dan persahabatan, tetapi kedengarannya sangat menyedihkan.

Dan dalam kasus Kansas City Chiefs, para pemain bahkan tidak bisa mengandalkan tempat tidur. Mitch Reynolds, eksekutif Chiefs yang mengatur kamp pelatihan di Missouri Western State University, menjelaskan kepada Chiefs.com, "Kami tidak terlalu mengasuh mereka. Ini sesederhana yang didapat." Dia mengatakan bahwa "mereka mendapatkan meja, lemari, dan dua tempat tidur disatukan. Dan jika mereka ingin menyewa kasur, jika mereka ingin mendapatkan TV, mereka tahu bagaimana melakukannya." Sejak kapan memiliki tempat tidur yang sebenarnya untuk tidur?

Untungnya bagi pemain NFL, lebih banyak tim hari ini mengadakan kamp pelatihan di lokasi musim reguler mereka. Dengan menempatkan para pemain di hotel lokal, mereka mendapatkan manfaat dari kurangnya gangguan, tanpa ketidaknyamanan asrama.

Budaya konformitas yang bagus

Sepertinya hanya beberapa pemain NFL yang dapat menunjukkan kepribadian, dan itupun terbatas. Dan mereka sebaiknya tidak menyatakan pandangan politik mereka, atau mereka akan membayar harganya, Quarterback Colin Kaepernick mengalami kesulitan mencari pekerjaan baru karena posisinya (tidak) pada Lagu Kebangsaan selama musim.

Seorang pemain, terutama quarterback, yang menunjukkan sesuatu yang non-vanilla sejak awal mungkin tidak akan pernah mendapatkan kesempatan untuk membuktikan dirinya. Bahkan quarterback yang sudah terbukti, seperti Cam Newton, menghadapi konsekuensi untuk hal-hal sepele seperti tidak mengenakan dasi dalam penerbangan tim atau kritik karena hal sepele lainnya

Pemain di perhatikan sebelum nfl

Menyusun pemain adalah investasi besar bagi tim NFL, jadi mereka ingin memastikan bahwa mereka membuat keputusan yang tepat. Olahraga lain memiliki konsep, tetapi NFL adalah yang paling terkenal karena menyelidiki kehidupan pribadi pemain dan kehidupan pribadi keluarga. Mereka menyewa detektif swasta dan melakukan pemeriksaan latar belakang untuk pemain dokter hewan.

Dalam beberapa hal, ini bisa dimengerti. Jika seorang pemain melakukan kejahatan, atau terjebak dalam perilaku buruk lainnya, ini akan berdampak buruk pada tim, terutama jika mereka tahu sebelumnya. Lihatlah bagaimana Aaron Hernandez menodai New England Patriots ketika dia diduga melakukan banyak pembunuhan.
Satu laporan kepanduan dari tim anonim menggambarkannya seperti ini sebelum draft: "Harga diri cukup rendah. Tidak dapat menyesuaikan diri secara emosional, tidak bahagia, suasana hati tidak dapat diprediksi, tidak stabil, tidak membutuhkan banyak hal untuk membuatnya marah, tetapi tidak seorang pria yang sangat gelisah." Sekarang personel tim harus khawatir bahwa jika mereka tidak menganggap serius masalah kepribadian pemain, itu dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan.

Dan terkadang, probing dapat mengganggu tim dengan cara yang berbeda. Seperti ketika tersiar kabar bahwa GM Miami Dolphins Jeff Ireland bertanya kepada Dez Bryant dalam wawancara pra-konsep 2010,, "apakah ibu Bryant adalah seorang pelacur?!".

Masih mau jadi pemain american football?
Newsday mewawancarai 763 mantan pemain NFL untuk laporan tahun 2015 berjudul "Life After Football." Para pemain berbicara tentang beban fisik yang ditimbulkan oleh permainan tersebut, serta semua masalah yang dihadapi mantan atlet, termasuk masalah keuangan dan perkawinan.

walau begitu,
Delapan puluh sembilan persen dari mereka mengatakan bahwa mereka masih mau mengulanginya lagi, terlepas dari banyak hal negatif tentang permainan itu.



Posting Komentar untuk "Ini Alasan American Football Kalah Tenar Dengan Football Soccer"