Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Indah Ibadah Ku

 
2007 sebuah susunan angka yang sangat berarti bagi gua, sabtu 7 april tepatnya waktu itu gua melangkah maju dalam hidup, nikahi wanita yang menjadi pilihan hati.
Jadul,,,
mungkin itu yang bisa menggambarkan gua saat itu, paling tidak kalau di lihat dari kebiasaan muda mudi di zaman sekarang.
 
yaa,, gua menikah ngga melewati ritual pacaran, kenal cuma hitungan bulan, langsung bicara pada bonyok (bokap Nyokap), untuk meminta kepadanya berbicara kepada calon mertua saat itu.
Saat itu calon mertua tidak tinggal di jakarta, mereka tinggal di jawa, jawa tengah tepatnya, baru sekali itu seumur umur bapak gua saba jawa tengah, maklum dari lahir, besar sampai gua memintanya ke jawa tengah untuk melamar  wanita pilihan gua, baru kali itu dia pergi jauh.
calon mertua tinggal satu, yaitu bapak calon istri gua, ibunya sudah tiada, saudara hanya satu.

Karena satu dan lain hal, gua menikah di kantor KUA ibu kota, yaa bukan di jawa, karena memang kebanyakan saudara calon istri banyak tinggal di jakarta.
dengan seremonial tidak mewah, gua dan istri jalani dengan meriah, ada hajatan juga untuk syukuran dan pesta.
sabtu 7 april 2007 menjadi hari yang sumringah..

Pasca sah,
gua dan istri barulah berulah, bukan berulah yang negatif ya brur,, dari situ kita saling mendalami diri,mengenali diri, dan belajar diri.
kami layaknya sepasang muda mudi yang tenggelam dalam asmara,,
gimana sih kalo anak zaman sekarang pacaran,, yaa gitu kami saat itu....
 
siapa bilang pacaran setelah menikah itu ngga seruuu,,,,
seru abis cuyyyy,,,
nih yaa,,
lu pasti sering liat tuh di jalanan, kalo ada cowo cewe naek motor, trus itu cewe di belakangnya boncengnya udah kaya orang gancet (nempel) tanpa celah, itu dapat di pastikan tuh pasangan baru pacaran, kaya udah pasti aja bakalan merit sama dia,,

trus lu pasti sering liat juga ada pasangan yang naek motor, yang boncengannya biasa aja gitu,,
dapat di pastikan juga itu pasangan udah merit, itu kalo lu perhatiin muka lakinya udah kaya tertekan gitu, trus bini yang di bonceng di belakang, manyuuun aja,,,
hahahaha
 
beda ama gua cuy,,,
waktu belom nikah mah gua belom pernah boncengin calon bini gua, baru after nikah gua boncengan melulu sama doi,
itu sensasinya beda cuyyy...
ser ser gimanaaa gitu,,
apalagi pas mau belah duren, waduhhhh ga nahaaaannn brurrrrr.....
coba kalo pacaran dulu, lama lagi pacarannya,, yaaah ser serannya ilang dah,, karena udah di lakuin waktu pacaran,

cuma ngingetin doang nih buat remaja remaja putri,,
ati ati neng ama lelaki, yang ngobral janji, yang cuma bilang ''i love you'' doang, tapi ga bisa membuktikan love love nya..
cewenya di ajak ke sana sini pake motor, boncengannya harus nempel, brenti di kebon kosong, kalo laki kere, kalo laki agak bonavit di ajak ke hotel,,,
ujung ujungnya itu laki bilang gini nih,, '' kamu cinta ga sih sama aku,kalo cinta nyok kita tidur bareng,,,,''
ingettt rugi ada pada kalian...
jangan mau, sahin duluu...

Dah ahk balik lagi ke laptop,,
2007 nikah, 2008 lahir  anak gua pertama, perempuan,
tepatnya 14 maret dini hari, mules dari sore kata bini gua, tapi alhamdulillahnya waktu itu gua yang meriang panas dingin,lahir dengan tali pusernya kelilit dua lingkaran di leher, sempet ngga nangis, dag dig dug juga waktu itu gua, tapi berkat ALLAH yang maha penolong serta bidan yang sigap, akhirnya anak gua nangis juga.
katanya sih itu karena bapaknya sering lupa, kalo mau mandi sering ngelilitin anduk di leher,,
hayyo, sapa yang punya kebiasaan kaya gitu,, ati ati ya bang kalo bini lagi bunting,,,
trus juga pantangannya kalo bini lagi hamil itu, jangan mancing dulu, takutnya anaknya ada kelainan di bibir,
trus kalo ngomong harus inget inget, jangan sembarangan ngomong,
trus juga, jangan dulu nonton film film yang ada muka muka anehnya gitu, kaya swamthing dan kawan kawannya,
banyak dah pantangannya, kalo orang dulu mah..

Bini dapet cuti tiga bulan dari tempat kerjanya,
dulu emang bokin gua masih kerja di salah satu pabrik mie instant, jadi bisa ngasih asi ekslusif,
untuk sementara gua puasa dulu,, ha ha ha..

2010 gua bikin rumah, yah walau pun kecil kecilan,ada tanah dapet jatah dari bonyok (bokap nyokap), rumah jadi langsung pindah dari rumah bonyok ke rumah baru,,
pokoknya mantaff, anak baru satu udah bangun rumah, gua sama bini kerja,
anak ya biasa,,,, di titip sama bonyok.
Setelah empat tahun jadi buruh di pabrik mie instan, akhirnya bokin, memutuskan brenti, katanya sih tenaganya udah ngga kaya dulu lagi, udah gampang capek,,,
yaa udah si, sebagai suami, gua serahin keputusan itu sepenuhnya sama bokin, akhirnya 2011 berhentilah bokin, trus fokus ngurus rumah tangga...
 
Tapi dasar emang cewek yaa,,
baru mutusin buat berhenti kerja, eh baru enam bulan di rumah, ternyata mau kerja lagi tuh bokin,,
ya udah akhirnya gua coba cariin kerja, cari sana sini dapet di kawasan industri di cikarang di sebuah pabrik elektronik,
jauh sih, cuma ada jemputannya deket rumah.
 
2012 akhir nih bokin brenti lagi dari kerjaannya,
karena bokin lagi mengandung anak kedua gua bro, dan emang waktu itu, kalo kerja masih status kontrak gak boleh hamil, tau dah itu peraturan dari mana, tapi dari pada pusing, brenti aja lah... 

27 oktober 2013,anak gua yang kedua lahir brur,
anak kedua ini agak unik juga sih proses mau lahirannya,,
jadi, bokin gua itu mules mulesnya bohongan melulu alias kontraksi palsu, kalo mules bilang gua dong,gua posisi lagi kerja, pulang lah gua ya kan, karena emang sih udah bulannya lahiran, pas kami cek ke bidan, katanya masih jauh,
besoknya kaya gitu juga,,,,
nah kebetulan gua ada acara bareng temen kerja, rencananya mau ikut demonstrasi ke monas, lanjut ke bunderan HI, untuk apanya waktu itu gua lupa sih, kalo ngga salah, tolak gaji murah sama hapus outsorsing dah, kayanya,
maklum waktu itu gua masih aktif di serikat pekerja spsi, pernah gua ceritain juga sih masalah ketua spsi di sini, cek aja.
rencana udah mateng, tinggal besok pagi pagi berangkat,, pas gua mau berangkat, temen gua udah nyamper pula ke rumah gua,,
ehhh tiba tiba, bokin dari dalem rumah keluar, trus bilang sama gua, katanya mules perutnya,,,
gua bilang aja waktu itu, mau ber*k kali,,
kata bokin, engga ini beda rasanya,,,
langsung gua tunjuk aja perut bini gua ya kan,,trus gua sambil ngomong sama anak gua yang di dalem perut bokin gua,,, ''awas kalo bohong yaaa,,,,''
trus mau ngga mau, gua batalin rencana gua mau ke monas, sambil gua ngomong sama temen yang udah kelanjuran nyamper,,
sorry bro, ane kaga jadi ikut yaa, maaf yaa,
akhirnya temen gua, berangkat ke titik kumpul sendirian..
ehh,,,
beneran, kami cek di bidan ternyata udah pembukaan dua, walau pun masih jauh tapikan udah tanda tanda ini mah,,
pagi mules, siang dah keluar ni bocah, takut juga sama bapaknya,
hehehe..
anak gua yang kedua lahir cewek juga bro, alhamdulillah lahir dengan lancar, dengan di dampingi bapaknya, coba kalo jadi pergi, walah bisa runyem urusan..


Kalo berumah tangga itu ada maniiiiiisssss, ada juga paitnya...
pertengahan tahun 2016, perusahaan tempat gua kerja cari masalah, intinya mereka mau PHK orang tanpa mau mengeluarkan uang pesangon,,
14 tahun kerja di phk begitu aja..
gua cari keadilan dong, melalui kuasa hukum spsi, waktu itu gua sama temen temen maju ke pengadilan hubungan industrial di bandung, tiga tahun gua cari keadilan di negri kelahiran gua ini,
di pengadilan phi bandung menang nih, eh itu si perusahaan b*ngke mengajukan kasasi ke mahkamah agung, di situ gua sama temen temen yang satu kasus sama gua kalah total.
gua kaga tau dah itu hakim hakim punya hati apa kaga...
 
perih kawan, cari keadilan di negri kelahiran gua ini, apalagi status gua cuma RBS alias rakyat biasa sekali,,
asal tau ya bro, selama gua berproses di pengadilan, gua kaga boleh tuh kerja di perusahaan atau tempat tempat kerja yang ada fasilitas kepesertaan bpjskes sama bpjstk, kalo gua sampe ketahuan, di anggap menerima keputusan sepihak perusahaan, yaa pendeknya di anggap mengundurkan diri,sidang batal jadinya.

sementara dapur gua harus ngebul, gua punya anak harus makan,harus jajan, harus juga sekolah,
waktu itu gua merasa negeri gua ini kaya negri yang gak punya pemerentahan, cuma yang berkuasa sama yang punya duit itu pasti bener aja.
akhirnya gua coba jualan, waktu itu gua jualan ikan laut, di modalin sama bonyok,
setiap hari sebelum subuh gua udah ngacir ke cilincing buat belanja ikan, gua gelar itu ikan dagangan gua di depan yang gua nilai banyak orang lalu lalang, kalo ngga abis, gua kelilingin berdua sama bokin, supaya itu ikan habis terjual.
hasil penjualan ikan,,  yaaa cukup cukupin aja lah,,,
tiaaaaap hari jadi makan ikan, ikan yang ngga habis terjual,, hehehe..
 
kurang lebih enam bulan gua jualan ikan,
ada yang nawarin kerja di toko kelontong jadi pelayan di toko itu, yang punya orang karo, baik banget tuh orang,
belom ada pengalaman sama sekali, pusing juga ternyata ngapalin produk sama letak letak buat ngambilnya, kalo pelanggan belanja,
soalnya yang belanja cuma ngasih catetan, trus duduk manis,
nah gua dari ngumpulin belanjaannya,ngepacking sampai nyusun di atas motor itu gua, si pelayan toko...
apa aja udah kerjaan gua sabet, yang penting halal, keluarga gua bisa makan,,
dua tahun lebih gua jadi pelayan toko kelontong

Tiba tiba,
ada temen gua dateng, temen satu nasib yang di phk tanpa pesangon,
dateng kasih info kerjaan,,,
lu mau gak jadi security,
mau dah, apa aja gua mah, yang penting halal..
 
pamit lah gua sama rekan rekan sesama pelayan toko,soalnya udah kaya keluarga sendiri,
walau mereka orang sebrang, beda suku, beda kebiasaan, beda agama juga, mereka satu perjuangan dengan gua. dari mereka gua juga banyak belajar, terutama cara menghadapi ibu ibu cerewet belanja,,,,,,, ha ha ha

cukur rambut ala ala tentara, pinjem sepatu sama seragam security, gua dinas di proyek pembangunan gedung bertingkat, katanya sih buat rumah sakit nantinya.
tiga grup, tiga regu, satu regu dua orang,kerja 12 jam, empat hari kerja dua hari libur, dua kali masuk pagi,dua kali masuk malem.
gua memasuki dunia baru lagi..
menghadapi pekerja proyek, sangat asyik bagi gua,,,
sebagai security terlalu kejam sama pekerja proyek, laper sama banyak musuh tentunya,,
sebagai security terlalu santai juga di anggap remeh sama pekerja.
sikap harus pas pas pas pokoknya.

dua tahun lebih gua jadi security proyek pembangunan rumah sakit,
tiba saatnya pembangunan kelar, bener aja itu buat rumah sakit,,,
sebelum rumah sakit aktif gua coba ngelamar jadi teknisi, lumayan kalo bisa loncat ke dalem rumah sakit, nganggur jadi ngga jadi ya kan,,,
cari cari informasi dan relasi,bikin lamaran kerja,
alhamdulillah gua di terima sebagai maintenance di rumah sakit tempat gua jaga dulu waktu baru pembangunan walau harus outsorsing,,
gua kira outsorsing udah kaga ada,
gua kira juga outshorsing cuma buat pekerja proyek, security, sama cleaning service doang,,


alhamdulillah,
senyum bokin udah berangsur angsur normal, karena memang di samping gua udah punya pekerjaan, kesehatan keluarga juga udah terjamin bpjs kesehatan penerima upah,
kalo kemarin kan harus mikir bayar sendiri setiap bulannya,
pendapatan pun sudah mulai stabil....

Sabtu 10 oktober 2020,
jagoan gua lahir dengan lancar dan selamat, alhamdulillah anak udah tiga, dua cewe, satu cowo..
banyak bersyukur pada ALLAH, sekarang anak yang pertama udah kelas 1 SMP, anak yang kedua, kelas 2 SD, dan jagoan gua baru lancar jalan...
kerjaan pun masih stabil.

nggak terasa dari tahun 2007 sampai saat ini tahun 2022 kami nikah masih di karunia kerukunan, banyak sudah peristiwa peristiwa yang kami alami bersama,
pahit manis kehidupan sudah kami cicipi.
walau kami faham, masih harus banyak belajar, karena tidak ada yang ahli dalam bidang ini...

fahami, sadari semua ini ibadah,,
alasan itu lah yang harus kami pegang,
tau hak dan kewajiban masing masing, sadar akan posisinya masing masing.

kalean yang masih ragu untuk nikah tapi mantap memilih pacaran,,,
lurrr,,,, kalo mang bener cinta ama cewe lu,,,
lindungi dia lurr,,dari nafsu liar laki laki lu...
itu langkah nyata buat buktiin lu sayang dia lur..
gak perlu nunggu mapan lur, niatkan aja untuk ibadah,,
percaya lah tuhan akan ngasih jalan...

mba,,,
cewe itu mulia,,,
tapi kadang, bahkan banyak yang menyianyiakan kemuliaannya itu, dengan perbuatannya sendiri pastinya.
 
 
meski hidup tak seindah yang kita rencanakan,
bersyukur lah, pasti akan indah pada waktunya..
 
 
cukup sekian sharing dari orang yang baru 15 tahun nikah,
cukup cerita dari orang yang terpuruk, dan berusaha merangkak bangkit,,
satu yang buat gua tenang, gua punya tuhan, yang maha adil.

#pelajaran_hidup

Posting Komentar untuk "Indah Ibadah Ku"